Lafaz Nikah Dan Cinta Bukan Segalanya


“Mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka.” (al-Baqarah:187)

Sebagai permulaan kepada feqh Munakahat atau Ahwal Syakhsiah, suka saya menyentuh ayat di atas yang akan merungkai kepada beberapa persoalan besar berkaitan hal ehwal rumahtangga manusia.

Telah di sebut dalam ayat Allah yang mulia di atas, suami isteri adalah pakaian bagi salah satu di antara kedua-duanya.

Bukan sekadar hubungan jasadiah (intimate relationship) bukan juga dari sudut emosi atau spiritual semata-mata. Malah pakaian yang dianalisa para mufassirin sama Imam AlQurtubi, Ibnu Kathir melebihi segala tafsiran akal manusia.

PAKAIAN PENAMBAHBAIKAN

Pakaian itu penambahbaikan kualiti sebagai manusia.

Pakaian itu bagaimana kita kita berinteraksi sesama manusia.

Pakaian itu bagaimana dua manusia mampu mengeluarkan potensi paling tinggi untuk berhadapan dengan cabaran sebagai hamba dan khalifah di muka bumi ini.

Pakaian itu bagaimana menggabungjalin dua kriteria, karakter dan personaliti berbeza dalam interaksi sebagai manusia.

Bagaimana dua manusia ini, tumbuh, membentuk dan belajar tentang interaksi sosial pada diri setiap dari keduanya untuk diaplikasi pada selain dari mereaka.

Yang mana apabila dihalusi interaksi suami isteri di antara satu sama lain merangkumi rencam segala kesulitan dan susur galur interaksi

RUMAH DUNIA KECIL

Rumah itu dunia.

Suami isteri itu rakyat dalam dunia bernama rumahtangga.

“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya. Imam (pemerintah) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Suami adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Khadam (orang gaji) adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu.” (Hadith riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

Hidup bersama suami dan isteri rumahtangga adalah tempat penambahbaikan karakter yang sangat utuh. Hidup bersama setiap hari yang disunnahkan Nabi saw bukan sahaja semata-mata hubungan
jasadiah dan emosi tetapi dua insan bersama hampir setiap hari diharuskan syara’ untuk sama-sama membesar, belajar dan berubah menjadi manusia yang lebih baik. Jika dengan keluarga tidak dapat direalisikan seoptimum mungkin, kerana masih tiada hubungan jasadiah seperti suami isteri. Suami isteri hubungannya merangkumi semua jenis interaksi manusia.

Interkasi suami-isteri, interaksi dunia.

Dalam ruang sempit bernama rumah, dalam masa berjam, berhari, bertahun, berminggu bersama, dalam segala ripuh suasana merangkum pelabagai konflik dan cabaran sebagai manusia = perang, masalah, salahfaham, belajar dari kesilapan, nilai baik & buruk, penambahbaikan karakter, sabar, bertolak ansur dan pelbagai unsur dan elemen yang merangkumi segala jenis interaksi antara manusia yang HANYA akan ditemui dalam dunia BERNAMA rumahtangga.

TAPAK BUKAN BUMBUNG

Namun begitu, harus difahami, perkahwinan dan cinta itu bukan segalanya-galanya.

Ianya sekadar asasnya sahaja. Malah mungkin cinta itu rencahnya bernilai 10% dalam masakan rumahtangga. Di situ perlu hadir rencah lain yang akan menjadikan masakan rumahtangga itu benar-benar menepati status dunia kecil yang menyempurnakan separuh agama.

Pada separuh itu ada penyempurnaan sebahagian yang lain yang perlu pada taqwa.

50% – Dunia bernama perkahwinan
50%- Dunia di luar perkahwinan

Hasilnya, tapak manusia dan pembentukan kualiti manusia bermula dari rumahtangga yang sihat dan sejahtera. Hubungan dan interaksi yang segar, tumbuh sebagai manusia menghasilkan penambahbaikan dalam interaksi di dunia luar rumahtangga.

Sesuai dengan lafaz separuh yang ditutur Nabi saw. Ianya membawa makna besar dalam pemahaman an-nisf. Yakni separuh kepada PENYEMPURNAAN AGAMA – separuh (selain rumahtangga), separuh (rumahtangga).

Nah, bukankah pada dunia kecil itu menyamai segala yang lain dalam ruang lingkup sebagai manusia?

Ringkasnya, separuh dari agama yang Nabi saw sebut dalam Hadis yang masyhur:-

“Apabila telah berkahwin seseorang hamba itu, maka dia telah memenuhi separuh agamanya. Maka bertaqwalah dia kepada Allah swt pada separuh yang belum disempurnakan lagi…” Riwayah Bukhari

Perkahwinan itu bukan titik. Bukan noktah. Bukan jalan akhir. Bukan sesuatu yang dikejar. Tidak akan memuaskan diri sebagai manusia. Tidak akan mencakupikan dari segala yang lain.

Seperti cinta juga.

Lafaz cinta yang diungkap dalam segala peribahasa, lagu, lirik dan puisi nan indah semuanya hanya retorik pemanis jiwa yang masih belum berhadapan dengan konsep asal sebagai manusia.

Sebagai hamba.

TUJUAN PERKAHWINAN

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” (ar-Rum:21)

Ibn Katsir berkata, “Di antara tanda kebesaran-Nya yang menunjukkan keagungan dan kesempurnaan kekuasaan-Nya, Dia menciptakan wanita yang menjadi pasangan kamu berasal dari jenis kamu sendiri sehingga kamu cenderung dan tenteram kepadanya. Andaikata Dia menjadikan semua Bani Adam (manusia) itu laki-laki dan menjadikan wanita dari jenis lain selain mereka, seperti bila berasal dari bangsa jin atau haiwan, maka tentu tidak akan terjadi kesatuan hati di antara mereka dan pasangan (istri) mereka, bahkan sebaliknya membuat lari, bila pasangan tersebut berasal dari lain jenis. Kemudian, di antara kesempurnaan rahmat-Nya kepada Bani Adam, Dia menjadikan pasangan mereka dari jenis mereka sendiri dan menjadikan di antara sesama mereka rasa kasih (mawaddah), yakni cinta dan rasa sayang (rahmah), rasa kasihan. Sebab, bisa jadi seorang lelaki mengikat wanita kerana rasa cinta atau kasih terhadapnya hingga mendapat kan keturunan darinya atau ia (si wanita) butuh kepadanya dalam hal nafkah atau agar terjadi kedekatan hati di antara keduanya, dan lain sebagainya.

MAQSAD ASAL PERKAHWINAN

Membawa kepada rungkaian di atas, membawa kita kepada asas dan maqsad asal perkahwinan?

Adakah pada mencinta seseorang?

Atau bersama dia yang kita cinta?

Atau dengan cinta segalanya akan membuatkan kita kuat untuk perkara lain?

Pada pemuasan nafsu seksual?

Atau mendapat zuriat soleh?

Atau mempunyai teman hidup?

Bahkan tidak.

Tidak semudah itu.

Perkahwinan hanya jalan. Jalan untuk ibadah. Di depannya ada hak, tanggungjawab dan amanah. Di situ bukan hidup bersama hingga ke syurga yang menjadi teras. Bahkan ia boleh meruntuh jika sekadar itu asas yang kita cari.

Jika sekadar menyempurnakan nafsu, cukuplah bertemu, melaksanan hubungan seksual dan hidup sendiri-sendiri.

Jika matlamat punya anak yang soleh, cukuplah dengan lahir anak, membesarkan dan mendidik.

Tidak.

Jika itu matlamat rumahtangga, tiadalah hak. Tiadalah tanggungjawab.

MAQSAD asal rumahtangga ialah bagaimana dua manusia bergelar hamba DIHALALKAN hubungan jasmani, emosi dan spiritual HIDUP dan BERINTERAKSI bersama agar dapat menghasilkan kualiti hidup dalam pelaksanaan sebagai KETUA RUMAH, PEMIMPIN RUMAH dan MANUSIA seterusnya HAMBA.

Menerusi MASA, KAEDAH, CARA dan HAD juga RUANG yang dihalalkan syara’ yang tidak ada dalam ruang lingkup selain hanya SUAMI ISTERI yang memiliki keharusan ini.

Pada setiap aspek interkasi dua manusia ini, ada tafsiran yang merangkumi interaksi yang tidak dapat diterjemah dalam aspek manusia lain.

Jesteru, hidup bersama dalam ertikata yang diwajibkan syara’, isteri ketua rumah, suami ketua keluarga, anak-anak rakyat kecil harus diteladani dengan halus sesuai dengan had yang telah ditetapkan agar menepati kehendak dan hak Allah taala.

Maqsad (Tujuan) ini, tidak akan terhasil melainkan apabila dua pasang manusia ini bersama dalam satu rumah dan melaksanakan aplikasi syara’ dalam hak, tanggungjawab sebagai suami dan isteri dalam setiap inci, aspek, ruang dan rinci perjalanan setiap hari sebagai manusia.

Menjadi manusia yang hamba.

Penuhi amanah hasil dari akad yang berat dan mulia.

Membentuk taqwa.

Sebagai Ibadah.

Ya, lafaz nikah dan cinta bukan segalanya.

Hanya permulaan dan tapak kepada dunia panjang menuju Allah.

Waiting Just For The Right Time


Bismillah,

This is the right time. It is.

Perhaps.

I think the times has just arrived.

The time for me to delete this blog. I can’t write consistently. Furthermore, on my side there are several preference of topics which I love covered here that I’m not able to pour forth for several reasons.

Well, that not important since it is not the point. Balaqh is what matters.

But I think this is the right time. I will –maybe– stopped blogging in this site but I wouldn’t stop writing.

I still undecided but this decision, but it might go there.

Till I decide to the absolute conclusion, I would love to thanks those visitors who still visited this humble blog.

Wasalam

Abu Sa’id al-Khudri related that the Prophet (saw) said in his khutba during the farewell pilgrimage,

“Allah will bless whoever hears these words and whoever understands them, for it may be that those who pass on this knowledge are not those who will understand it the best. There are three things concerning which the heart of a believer should feel no enmity or malice: devoting one’s actions to Allah, giving counsel to the Imams of the Muslims, and being loyal to the majority.”

—-

[1] Sahih, Ibn Ma’jah; also Ibn Hibban, Marwarid adh-Dham’an, p.47, on the authority of Zaid ibn Thabit.

Catatan: Meneladani Perjalanan


Suatu masa dahulu. Sekadar sebuah catatan lama pasca 2007 – di awal 2008. Sebuah perjalanan bernama hamba.

Entri Repost: -Old Version-

Oh, umurku (telah) menjangkau …. tahun, namun aku sudah tua. Aku sudah tua dengan dosa-dosa!

Sambil-sambil aku cari kitab yang boleh dibaca di bilik ini, tertarik dengan satu buku yang tajuknya sahaja boleh mengundang kontroversi bagi sesetengah pihak. Sambil membaca dengan teliti dan cuba membuat perbandingan dan meletakkan diri aku di luar kotak dan bersikap adil dalam menilai. Buku yang kebetulan aku temui bertajuk ” Hakikat Tarikat Naqsyabandiah “. Selalunya apabila aku membawa buku-buku berkaitan tasawwuf atau toriqah, aku akan terus dihinggapi dengan sense of doubt dalam hendak mencari keputusan dan perbincangan ilmiah yang benar-benar memuaskan hati, ruh dan akal aku. Aku bukanlah tahu banyak sangat, jesteru aku belajar dengan guru-guru, berbincang, bertanya dan membaca dari pelbagai buku yang pro dan kontra. Sambil-sambil membelek dan menyeluruhi isi kandungan aku seolah-olah mengembara dalam satu kembara ilmiah, Buku ini sungguh seimbang dalam penghujahannya dari pihak yang menolak dan menerima toriqoh. Sambil-sambil itu, aku juga merasakan akulah yang menjadi antara subjek yang terlibat dalam perbincangan dalam buku yang ditulis oleh H.A Fuad Said ini.

Aku tidaklah punya banyak pengetahuan tentang Tarikat Naqsyabandiah, namun ada juga beberapa buku pro dan kontra aku telah baca dan diskusi bersama mereka yang lebih ‘arif, alim dan faqeh dan juga teman-teman. Namun aku bukan ingin mengupas isi kandungan dan keputusan muzakarah ilmiah yang diselanggarakan oleh Seketeriat Dakwah Majlis Ulama Indonesia Tingkat I Propinsi Sumatra Utara di Medan pada 20 Disember 1987 dan pada tanggal 26 November 1989 yang telah menatijahkan terbitnya buku ini.

Terdapat banyak karangan-karangan Ulama’ Salaf, fatwa-fatwa ulama’ kontemperori dan pandangan-pandangan individu tentang tariqoh. Suka untuk bersikap objektif aku selalu melihat kepada kedua-dua pihak dengan pandangan yang ilmiah dan adil. Namun kadang-kadang terdapat ketidakadilan dari kedua-dua pihak terutamanya pandangan yang datangnya dari generasi muda sekarang. Semasa empat tahun di ardhil anbiya’ dahulu tidaklah pula aku cenderung untuk mengetahui secara mendalam malah tidak mencari/menggali walau suka akan ilmu tasawwuf. Aku belajar dengan pelbagai guru samada mereka yang digelar salafi jadidah/alamadzhabiah dan juga syeikh-syeikh lain juga. Tidaklah aku bercadang di sini untuk membuat kesimpulan tentang muzakarah tersebut di entri ini, mungkin lain kali dengan izinNya. Tetapi aku ingin muhasabah diri yang selalu sangat leka. Tidak semua perkara dapat dilihat dan dinilai melalui zahir akal dan teoritikal ilmiah semata-mata.

Kadang-kadang aku harap aku boleh bawa keluar hati aku kemudia cucikan dan lihat kesihatannya. Entah sihat entah tidak. Dalam banyak-banyak perbincangan dalam buku ini aku tertarik dengan kata-kata yang dinaqalkan dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili yang sangat aku hormati dan segani. Kalau dikira akan kutub khazanah warisan Sheikh As-Syadzili tidak lah terkira banyaknya. Ibn Taymiah juga mengutip banyak pendapat Abu Hassan As-Syadzili mengenai pelbagai masalah.

Ibn Daqiqil ‘Id menegaskan:

” Saya tidak pernah melihat orang yang paling mengenal Allah dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili”.

Kata-kata mutiaranya yang dinaqalkan dalam buku ini yang buat aku terduduk sendiri atau yang telah menampar hati aku yang keras ini adalah:

“Apabila dzikir terasa berat atas lidahmu, anggota tubuh berkembang menurutkan hawa nafsumu, tertutup pintu berfikir untuk kemaslahatan hidupmu, maka ketahuilah bahawa semua itu adalah petanda banyaknya dosamu atau kerana sifat munafiq yang tumbuh dalam hatimu. Tiada jalan lain selain dari berpegang teguh kepada jalan Allah dan ikhlas dalam pengamalannya “.

MasyaAllah. Jamie wal Mani’ kalam Syeikh As-Syadzili. Menyeluruh. Sekejap. Aku ingin lihat hati sendiri sebentar.

Dan aku teringat akan satu puisi yang dilagukan oleh Sheikh Zulfiqar di sini bertajuk “Change My Dead Heart “. Haha. Aku ingin ketawakan ( atau menangis? ) diriku sendiri. Akulah itu yang punya hati yang hampir mati.

p/s:New Version will coming soon, inshALLAH.

Unfinished Short Story


 

Aku melihatnya dengan sinar keliru, diakah itu sahabat yang telah terpisah lama. Sekujur tubuhnya masih sama, malah aku kenal amat akan riak wajahnya. 15 tahun lamanya aku mencari-cari ke mana hilang gerangannya. Ya, aku pasti itu Raihan. Aku berbisik sendiri.

Sambil menjinjit plastik keluar dari kedai buku Konikuniya aku berlari-lari anak mengejar kujur tubuh itu di balik puluhan manusia. Pandangan mataku berbalam-balam  sambil ingatanku juga melayang mengingati pertemuan terakhir kami.   

 

1988

 

                              
Pertemuan terakhir di persisiran Nil, masih hangat dalam ingatan. Aku masih ingat lagi pada detik itu. Kami melafaz janji bersaksikan langit hitam, bintang  berkerlipan juga halus Nil yang mengalir. Katanya. " Aisya, walau sebentar saja Raihan di sini, menziarahimu mengenal  lembah sarat ulama’ juga akrab dengan ilmu di sini, namun jiwaku tenang dengan nikmat yang sebentar ini. Andai mampu aku mengubah sesuatu ingin sahaja aku menukar tubuh dengan Aisya, aku di sini dan Aisya di Texas". Ulasnya mesra sambil ketawa sendirian.

 

Aku hanya memandangnya sekilas, tersenyum nipis namun hati sarat sebak dengan bicaranya. Tidak mahu menggangu  suasana juga mahu menutup perasaan sebenarku, aku sekadar menepuk lembut lengannya seraya berkata. " Raihan ni, segalanya kan dah tersurat. Raihan di sana, bertemankan pohon-pohon pine, daun-daun mapel,  anggur  yang wangi, dan salju yang dingin. Aku di sini berteman kan debu sahrawi, apalah ada denganku . Namun walau tubuh terpisah jauh namun Raihan mesti ingat janji kita ya." Aku mengerlingnya menanti balasannya.

 

Dia melihatku sambil mengerdipkan matanya yang indah jeli berwarna hazel.  Katanya. " Aisya, takkan Raihan lupa. Jadi wanita yang solehah, ermm rajin belajar hingga benar-benar hadam segala ilmu, tetap di atas jalan dakwah dan ilmu. Juga jangan berkahwin hingga habis belajar." Dia memaparkan wajahnya yang lucu apabila mengutarakan ayat yang terakhir membuatkan  ketawa kami pecah bersama.

 

Sambil membetulkan lipatan hijab hitamku yang  sedikit terganggu oleh desiran angin malam, aku menjawab. " Ingat tu, jangan bermain cinta, nanti terbakar pula. Andai dah tak dapat nak elak, simpan je. Biar pekasam dalam hati. Cinta-حب tu "isim nakirah ". Boleh hadir tanpa diketahui oleh sesiapa."Bercinta" itu ‘feel’, perbuatan perlakuan membenarkan perasaan cinta itu."

 

Aku mengulang kembali prinsip tegas yang kami genggam sejak dari zaman sekolah menengah lagi sambil menjelingnya tajam, namun hati ingin  tertawa melihat mimik wajahnya yang ceria dan terseringai lebar.

 

" Ok dear, aku orait je. Aisya ni, terang pasal nahu pula kat aku yang memang ‘zero’ nahu. Beliau berpura-pura marah. Beberapa anak-anak kecil Arab berlari-lari di tebing sungai Nil di Tahrir ini. Kami senyap seketika melihat ibubapa kepada anak-anak kecil tersebut. Ayahnya sudah kelihatan berumur manakala ibunya masih muda. Begitulah adat kebiasaan di Mesir.

Raihan tersenyum memandang kanak-kanak tersebut yang tersipu-sipu memandang kami. Anak perempuan jesteru malunya tebal. Jika kanak-kanak lelaki menjadi satu kemestian bertanyakan soalan ” Pukul berapa sekarang” apabila melihat ‘Wafidin’ seperti kami.

Raihan menyambung perbualan kami.

“Aisya pun sama ya. Tegar di dalam  Sunnah Baginda s.a.w tau, dan melazimi jalan-jalan Salaf Soleh dan ulama’-ulama’ yang kita sama-sama cintai. Lusa, aku akan terbang ke sana. Menyambung pengajian musim panasku. Kau di sini, baik-baik sahaja ya. Doakan Raihan tabah atas nama wanita Muslimah. Cabaran di sana hebat, hanya segelintir yang berhijab. Mohon doa moga aku tekal ya..

 

Birai mataku kabur, sambil mengenggam erat tangannya, aku mengganguk. Selamat jalan teman. Umpama terusan Nil yang dikatakan berpunca dari syurga; walau entah benar entah tidak, begitulah harapan kami berdua agar janji kami termetri hingga membawa ke JannahNya.

 

Bersambung…
 

April 2006

Entri lama di blog lama. Asalnya tiga tahun lepas ingin menyuntik elemen kesan liberalisasi, travelogue, falsafah dan kemanusiaan dalam cerpen ini. Entah ke mana halatujunya selepas ini. Moga dapat dihabiskan penulisannya dan tahun ini dapat memberi anjakan kepada beberapa perkara dalam hidup. Menghabisi apa yang tertunggak. Menyelesaikan apa yang tertangguh. Diri, peribadi, keluarga dan masyarakat. Learning, growing, improving, loving and giving more each day. Ini yang saya harapkan prior to Muharram. Juga berkongsi secawan kopi di birai Muharam ini. Entri asal saya tulis dua tahun lepas sempena kedatangan hijrah. Moga-moga. Amin.

Ramadan 25: Tadabbur Surah Ahqaf


YESTERDAY: 25th Ramadan

When we parted from the iftar majlis, we went straightly to Masjid terapung.

The breeze from the lake at the night of 24th ramadan, hazily brushing our soul.

MashALLAH, when we arrived there, the poll of cars was parking everywhere. This is the first time we were there in order to perform Tarawih prayers. Usually our nightstand for Tarawih is Masjid negeri. At the end of Ramadan like this, to see the scene like that was unusual I have to say.

When I stepped my feet outside the cars, I quickly walk towards the masjid. Upon hearing the voice of the Qari starting reciting for Solat Isya', I felt SO surprised. I almost burst into tears. The sound of the Qari was VERY similar to Shaykh Shuraim. I wonder who the Qari was. I heard he is somewhere from Middle East.

Oh, Shukran ya ALLAH fot letting me be part of this beautiful jamaah.

I can't say how much I cried, cried and cried upon hearing the Qari reciting Surah Ahqaf onwards on that night. SubhanaALLAH all I could say. The peak of the night will be when he recites the duah for witr prayer. He cried, he lowered and increased the voice to suit with the meaning of the duah like the Imam's of tarawih prayers in Middle East were doing.

I just can say that my heart was almost DROPPED (like for real) and burst into million pieces just by listening his recitation. Indeed hearing the WORDS of ALLAH was SO powerful and strong that can't be endure by our weakened heart and sinful souls. How can we, when even A MOUNTAIN will melt if the QURAN was ever revealed to them?

MashALLAH, thanks ALLAH for giving me, the sinful servants of you to receive this bless yet again, after how many times I have choose world and nafs over you. Without your bless, ALLAH I wouldn’t be there. Because of your grace and bless, only I manage to hear, stand and listen.