Memabukkan


Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Miftah Dar As-Saadah berkata, “Pagi hari bagi seseorang itu seperti waktu muda dan akhir harinya seperti waktu tuanya.”

Minggu akhir.

Hari ini selesai beberapa kelas pengajian.

Silibus universiti, sukar untuk diadaptasikan sistem talaqqi.

Letai diri ini mengupasi permasalahan 4 pokok utama Feqh tradisi.

Dimamahi cendikiwan silam berabad lama untuk menjadi isi.

Aku berlari, tetapi jemari diberi cukup-cukup menjamah nasi.

Aku menjamahi, namun kaki dirantai jerjak besi.

Dalam ripuh aku yang masih bertatih ini.

Aku merasakan nah berapa banyak isu dan permasalahan Feqh yang aku kupasi.

Pengguguran anak,
perancangan keluarga,
muamalat, munakahat,
liwat,
lian
dan pelbagai lagi.

Semuanya entahlah, moga menjadi amal untuk aku ataupun mereka.

Arak? Khamar?

Nah, sangat sensasi!

Memabukkan?

Itu khamar

Tegukan jahili tradisi syahwat zaman modenisasi.

Namun,

Murabbiku pernah berkata:-

Tidur itu juga memabukkan!

Begitulah.

Mereka mabuk.

Kita juga mabuk.

Hangover mereka arak.

Hangover kita soft addiction.

Dunia memabukkan.

Tetapi aku ingin berpagi-pagi.

”Wahai orang-orang yang beriman bahawa sesungguhnya arak dan judi, dan pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah semata-mata kotor (najis / keji) dari perbuatan syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya”.

(Surah Al- Maidah ayat 90)

Peliharalah kami semua ya ALLAH, dari semua jenis perkara ditegah yang memabukkan!

Catatan: Meneladani Perjalanan


Suatu masa dahulu. Sekadar sebuah catatan lama pasca 2007 – di awal 2008. Sebuah perjalanan bernama hamba.

Entri Repost: -Old Version-

Oh, umurku (telah) menjangkau …. tahun, namun aku sudah tua. Aku sudah tua dengan dosa-dosa!

Sambil-sambil aku cari kitab yang boleh dibaca di bilik ini, tertarik dengan satu buku yang tajuknya sahaja boleh mengundang kontroversi bagi sesetengah pihak. Sambil membaca dengan teliti dan cuba membuat perbandingan dan meletakkan diri aku di luar kotak dan bersikap adil dalam menilai. Buku yang kebetulan aku temui bertajuk ” Hakikat Tarikat Naqsyabandiah “. Selalunya apabila aku membawa buku-buku berkaitan tasawwuf atau toriqah, aku akan terus dihinggapi dengan sense of doubt dalam hendak mencari keputusan dan perbincangan ilmiah yang benar-benar memuaskan hati, ruh dan akal aku. Aku bukanlah tahu banyak sangat, jesteru aku belajar dengan guru-guru, berbincang, bertanya dan membaca dari pelbagai buku yang pro dan kontra. Sambil-sambil membelek dan menyeluruhi isi kandungan aku seolah-olah mengembara dalam satu kembara ilmiah, Buku ini sungguh seimbang dalam penghujahannya dari pihak yang menolak dan menerima toriqoh. Sambil-sambil itu, aku juga merasakan akulah yang menjadi antara subjek yang terlibat dalam perbincangan dalam buku yang ditulis oleh H.A Fuad Said ini.

Aku tidaklah punya banyak pengetahuan tentang Tarikat Naqsyabandiah, namun ada juga beberapa buku pro dan kontra aku telah baca dan diskusi bersama mereka yang lebih ‘arif, alim dan faqeh dan juga teman-teman. Namun aku bukan ingin mengupas isi kandungan dan keputusan muzakarah ilmiah yang diselanggarakan oleh Seketeriat Dakwah Majlis Ulama Indonesia Tingkat I Propinsi Sumatra Utara di Medan pada 20 Disember 1987 dan pada tanggal 26 November 1989 yang telah menatijahkan terbitnya buku ini.

Terdapat banyak karangan-karangan Ulama’ Salaf, fatwa-fatwa ulama’ kontemperori dan pandangan-pandangan individu tentang tariqoh. Suka untuk bersikap objektif aku selalu melihat kepada kedua-dua pihak dengan pandangan yang ilmiah dan adil. Namun kadang-kadang terdapat ketidakadilan dari kedua-dua pihak terutamanya pandangan yang datangnya dari generasi muda sekarang. Semasa empat tahun di ardhil anbiya’ dahulu tidaklah pula aku cenderung untuk mengetahui secara mendalam malah tidak mencari/menggali walau suka akan ilmu tasawwuf. Aku belajar dengan pelbagai guru samada mereka yang digelar salafi jadidah/alamadzhabiah dan juga syeikh-syeikh lain juga. Tidaklah aku bercadang di sini untuk membuat kesimpulan tentang muzakarah tersebut di entri ini, mungkin lain kali dengan izinNya. Tetapi aku ingin muhasabah diri yang selalu sangat leka. Tidak semua perkara dapat dilihat dan dinilai melalui zahir akal dan teoritikal ilmiah semata-mata.

Kadang-kadang aku harap aku boleh bawa keluar hati aku kemudia cucikan dan lihat kesihatannya. Entah sihat entah tidak. Dalam banyak-banyak perbincangan dalam buku ini aku tertarik dengan kata-kata yang dinaqalkan dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili yang sangat aku hormati dan segani. Kalau dikira akan kutub khazanah warisan Sheikh As-Syadzili tidak lah terkira banyaknya. Ibn Taymiah juga mengutip banyak pendapat Abu Hassan As-Syadzili mengenai pelbagai masalah.

Ibn Daqiqil ‘Id menegaskan:

” Saya tidak pernah melihat orang yang paling mengenal Allah dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili”.

Kata-kata mutiaranya yang dinaqalkan dalam buku ini yang buat aku terduduk sendiri atau yang telah menampar hati aku yang keras ini adalah:

“Apabila dzikir terasa berat atas lidahmu, anggota tubuh berkembang menurutkan hawa nafsumu, tertutup pintu berfikir untuk kemaslahatan hidupmu, maka ketahuilah bahawa semua itu adalah petanda banyaknya dosamu atau kerana sifat munafiq yang tumbuh dalam hatimu. Tiada jalan lain selain dari berpegang teguh kepada jalan Allah dan ikhlas dalam pengamalannya “.

MasyaAllah. Jamie wal Mani’ kalam Syeikh As-Syadzili. Menyeluruh. Sekejap. Aku ingin lihat hati sendiri sebentar.

Dan aku teringat akan satu puisi yang dilagukan oleh Sheikh Zulfiqar di sini bertajuk “Change My Dead Heart “. Haha. Aku ingin ketawakan ( atau menangis? ) diriku sendiri. Akulah itu yang punya hati yang hampir mati.

p/s:New Version will coming soon, inshALLAH.

Hai Jiwa Bagaimanakah Engkau!?


Bismillah

dhikr_ul_llaah_by_lechistani (1)

Copyright: lechistani

Wahai Yang Bernama Diriku,

Telah menulis Imam Ahmad Rifaie dalam kitabnya[1]

Adalah Malik B Dinar Rahimahullah selalu menangis dan berkata:-

Hai jiwa! Engkau kepingin hendak duduk di samping ALLAH[2] dan kepingin melihat Nabi pilihan (’Alahihumussalam)

TETAPI

Syahwat mana yang telah engkau tinggalkan?!

Yang jauh mana satukah Engkau telah dekatkan kepada ALLAH?

Kekasih ALLAH yang engkau sudah cintainya kerana ALLAH?

Musuh manakah yang sudah engkau bencinya kerana ALLAH?

Kemarahan yang manakah yang sudah engkau menahan diri kerana ALLAH?

TIDAK!

Kalaulah tidak kerana Rahmat ALLAH dan PengampunanNYA ……

Maka Malik B Dinar kemudiannya pun pengsan.
Continue reading “Hai Jiwa Bagaimanakah Engkau!?”

Ramadan 3: Pakaian Kehambaan


Ramadhan_11_by_aLaQ

وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه

“Dan tidaklah seseorang mendekatkan diri kepada-Ku dengan suatu amalan yang lebih Aku cintai daripada amalan-amalan yang Ku-wajibkan.” (HR. Bukhari)

Aku ingin menyambut Ramadhan dengan hati dan jiwa yang sedia. Bersediakan diri ini?

Malu sendiri mengira persedian menyambut Ramadhan. Malu aku berdepan Ramadhan. Sudahkah aku tajird dan takhallikan jiwaku seperti pesan Syaikh Abdul Hakim Murad? Bagaimana dengan pesanan oleh Syaikh Hussain Sattar tentang persiapan awal yang selalu aku amati setiap kali menjelang Ramadan? Sudah bersediakah aku dengan jadual menghadapi Ramadan? Bagai menyambut acara besar-besaran, tanpa jadual dan perancangan dan latihan sebelum tibanya acara besar-besar itu, tidak mungkin terhasil kualiti yang diharapkan. Begitulah kira-kiranya analogi yang diberi Syaikh Hussain Abdul Sattar. Bagaimana juga hati dan jiwa yang perlu dikosongkan dari dunia dan isinya yang juga seringkali diulang-ulang oleh Syaikh Hussain Abdul Sattar sejak sebelum Ramadan lagi?

Bagaimana dengan jiwaku? Hatiku? Pakaian kehambaanku?

Wahai Tuhanku, pakaian kehambaanku carik beribu, jiwaku penuh sifat keakuan berganda, hatiku kotor diselaputi syahwat dan nafsu yang menghalangku khusyu’ menyembah dan mengingatiMU.

Untuk hati yang telah aku bebankan ia dengan nafsu ammarah, lawwamah yang menggelapkannya dengan kegelapan tiada bandingan lagi ya ALLAH. Untuk cinta dunia yang aku suburkan dengan mengutamakannya mengatasiMU ya ALLAH. Untuk jiwa yang aku lupakan ia untuk selalu-selalu mengorbankan nafsu untukMU ya ALLAH. Untuk anggota badan yang terseksa kerana ingkarnya aku pada ketaatanku kepadaMU ya ALLAH. Untuk mata yang terseksa melihat perkara haram. Untuk telinga mendengar perkara yang melalaikan. Untuk mulutku yang menuturkan perkara yang menyia-yiakan. Untuk tubuh yang sering melakukan perkara yang membawa penyesalan. Untuk diri yang tiada selain aku yang rabak pakaian kehambaan dengan carikan yang tidak dapat dibayangkan. Untuk janji padaMU yang telah aku khianati ya ALLAH. Oh, alangkah siapakah selain aku yang sungguh besar dosa dan hinanya di sisi ALLAH melainkan aku sendiri?.

Sekalipun begitu, sekalipun masih merangkak dalam membaiki diri, jiwa dan hatiku menujuMU, dengan rendahnya diri ini memanjat harap yang amat sudilah Engkau menerimaku ya ALLAH. Sudilah menerimaku sebagai hambaMU di bulan Ramadan ini. Sudilah menerima aku kembali ya ALLAH. Andai tidak, ke ceruk mana akan aku membawa diri lagi ya ALLAH.

Sudilah terima kembali diri ini ya ALLAH, sekalipun akulah hamba yang telah lama meninggalkanmu. Terimalah kembali aku ya ALLAH.

يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ

وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا فَاسْتَغْفِرُونِي أَغْفِرْ لَكُمْ

“Wahai hamba-hambaKu! Setiap siang dan malam kalian senantiasa berbuat salah, namun Aku mengampuni semua dosa. Karena itu, mohonlah ampunanKu agar Aku mengampuni kalian.” (Hadits Qudsi Riwayat Muslim 4674)

Aku memohon dengan sangat. Aku memohon dengan penuh rasa haqer di jiwa yang selalu dibesarkan dengan sifat keakuan.

“Dan apabila para hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo ‘a apabila ia memohon Kepada-Ku maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku, dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah:186)

solat

Aku mengamati bait-bait kalam Tuhan ini, dan hatikupun pecah lagi. Sungguh tidak dapat aku bayangi, beratnya penanggungan sebuah KalaMULLAH kepada manusia. Aku datang ya ALLAH, aku datang.

4:30 pm – 3 Ramadan
alhaqerah ila Rabbiha