Bersama kekasihNya


Rahmat Allah turun pada mengingati orang soleh

Bersama-sama orang yang soleh di dalam majlis mereka, ataupun mendengar kalam-kalam mereka, mahupun mendengar cerita tentang mereka serta manaqib mereka merupakan suatu yang menenangkan jiwa, menerangkan hati serta memperelokkan dengannya akhlak dan juga amalan kita.

Perkara ini di naqalkan oleh Syeikh Abdul Fattah Abu Ghuddah rahimahullah di dalam ta’liqan beliau pada mensyarahkan kitab Risalah Mustarsyidin karangan Imam Harith Al-Muhasibi. Kerana itu, sebahagian golongan salaf, di dalam menafsirkan maksud kalam Allah Taala yang bermaksud ” Hanyasanya dengan mengingati Allah itu,hatikan menjadi tenang ” ialah mengingati dan menyebut-nyebut tentang sahabat nabi, kerana merekalah golongan yang di beri fadhilat melihat Nabi Muhammad Sallalahualaihiwassallam,mengambil ilmu terus dari baginda serta menyaksikan contoh tauladannya.

Peluang bersama ulama murabbi

Saya dan isteri di beri rezeki oleh Allah Taala untuk menghadiri Mukhayyam Tarbawi @ kem tarbiah yang di anjurkan oleh Darul Hasani di Negeri Sembilan. Program yang berjalan selama 3 hari 2 malam ini di kendalikan sendiri oleh seorang ulama’ murabbi Al-Allamah Sayyiduna Syeikh Yusuf  Bakhur Al-Hasani berserta para ahbab dari seluruh Malaysia. Program yang penuh dengan pengisian jiwa di selangi dengan bacaan burdah dan pujian selawat kepada Nabi Muhammad Sallalahualaihiwassallam serta zikir-zikir itu benar-benar  seumpama siraman hujan yang membasahi bumi jiwa yang sudah lama kontang kerana kesibukan duniawi.

Sepanjang program itu,banyak sekali perbincangan sekitar pemahaman yang sahih dan benar tentang tasawwuf serta qadiah dan persoalan berkaitan  yang kerap kali di salah fahami oleh orang yang sekadar menilai dari luar. Sebab itu dalam mendatangi sesuatu disiplin ilmu termasuklah ilmu tasawwuf ini, ulama’ menggariskan 10 perkara asas (Mabadi’ Al-Asyarah) yang menjadi garis panduan supaya kita tidak terkeluar dari batasan ini di dalam memahami dan membincangkan sesuatu perkara. Ianya di ringkaskan di dalam suatu bait syair seperti berikut:

ان المبادي كل فن عشرة     الحدوالموضوع ثم الثمرة

وفضله ونسبه والواضع     والاسم الاستمداد حكم الشارع

مساءل والبعض بالبعض اكتفى     ومن درى الجميع حاز الشرفا

Maksudnya:

Sesungguhnya prinsip setiap seni ilmu itu ada sepuluh perkara. Batasannya, tajuknya kemudian faedah mempelajarinya.

Dan fadilat kelebihannya, kaitannya serta pengasas disiplin ilmu itu. Namanya,sumber pengambilannya serta hukum mempelajarinya.

Permasalahan berkaitan dengannya,dan sebahagiannya saling mencukupi bahagian yang lain. Barangsiapa menguasai kesemuanya, pasti mendapat kemuliaan di sisiNya.

Soal Jawab Bersama Syeikh Yusuf 1


Zaytuna Institute

1) Kenapa kehendak menuju Allah Taala masih lemah walaupun mempelajari ilmu tasawuf?

– Tasawuf bukan sekadar disiplin ilmu yang di semata-mata di hafal dan di pelajari tetapi ianya ialah kehendak itu sendiri dalam melaksanakan arahan @ hukum yang di tetapkan oleh Allah Taala.

– Buah ilmu tasawuf ialah cinta kepada Allah Taala yang bukan semata-mata dakwaan tetapi ialah mengosongkan jiwa dari selain yang di cintainya.

-Permulaan cinta ialah mengosongkan jiwa dari dunia yang menjadi hijab penghalang dan menyerahkan segalanya kepada Allah Taala.

-Allah Taala sentiasa hadir dekat dengan hambanya (ma’iyyatullah) tetapi manusia itu yang menjauhkan diri dari tuhannya.

– Kelemahan kehendak lahir dari jiwa yang tertipu dengan syaitan untuk menangguhkan amal soleh dan mengatakan masih ada esok untuk beramal.

(2) Bagaimanakah untuk menjauhkan jiwa dari sifat mazmumah (ujub,riya’)?

– Sifat mazmumah merupakan hijab yang menutup mata hati dari melihat Allah Taala. Sifat ini akan datang satu persatu dan sekiranya jiwa ini tidak di bersihkan,sifat ini akan bertambah menebal dan sukar untuk di bersihkan.

– Manusia perlu mengubah kecenderungan diri dari melihat kelebihan dan kecantikan diri kepada melihat keaiban dirinya agar dia menyedari yang dirinya memerlukan mujahadah untuk menghilangkan sifat mazmumah tersebut.

– Punca utama sifat mazmumah ini ialah sifat ananiah iaitu melihat semua perkara yang baik itu lahir dari kemampuan diri sendiri dan bukan taufiq dan hidayah dari Allah. Hakikatnya perbuatan manusia juga adalah makhluk seperti juga dirinya.

(3) Apakah persediaan sebelum memasuki jalan tasawuf@tariqah dan adakah zikir itu memadai untuk sampai kepada Allah Taala?

– Zikir terbahagi kepada dua iaitu:

(a) Zikir barakah – zikir yang di baca untuk mendapat pahala. Ianya seumpama ubatan yang di beli di farmasi tanpa merujuk kepada doktor.

(b) Zikir taraqiy- zikir ini di ijazahkan kepada salik yang melalui jalan tariqah. Ianya seumpama ubat khusus untuk mengubati penyakit yang di preskribsi oleh doktor.

-Persediaan sebelum memasuki jalan tasawuf :

(a) Sidqul himmah – Jalan menuju Allah Taala ialah jalan yang penuh rintangan dan ianya memerlukan kesungguhan dan tekad yang tinggi.

(b) Sidqut tawajjuh – Matlamat akhir perjalanan ini ialah Allah Taala dan bukan selainNya.

(c) Sidqus Suhbah – Perjalanan yang panjang ini memerlukan pembimbing dan salik perlu jujur dalam menuruti petunjuk mursyidnya yang di ibaratkan seperti doktor yang merawat penyakit rohaninya.

Catatan: Meneladani Perjalanan


Suatu masa dahulu. Sekadar sebuah catatan lama pasca 2007 – di awal 2008. Sebuah perjalanan bernama hamba.

Entri Repost: -Old Version-

Oh, umurku (telah) menjangkau …. tahun, namun aku sudah tua. Aku sudah tua dengan dosa-dosa!

Sambil-sambil aku cari kitab yang boleh dibaca di bilik ini, tertarik dengan satu buku yang tajuknya sahaja boleh mengundang kontroversi bagi sesetengah pihak. Sambil membaca dengan teliti dan cuba membuat perbandingan dan meletakkan diri aku di luar kotak dan bersikap adil dalam menilai. Buku yang kebetulan aku temui bertajuk ” Hakikat Tarikat Naqsyabandiah “. Selalunya apabila aku membawa buku-buku berkaitan tasawwuf atau toriqah, aku akan terus dihinggapi dengan sense of doubt dalam hendak mencari keputusan dan perbincangan ilmiah yang benar-benar memuaskan hati, ruh dan akal aku. Aku bukanlah tahu banyak sangat, jesteru aku belajar dengan guru-guru, berbincang, bertanya dan membaca dari pelbagai buku yang pro dan kontra. Sambil-sambil membelek dan menyeluruhi isi kandungan aku seolah-olah mengembara dalam satu kembara ilmiah, Buku ini sungguh seimbang dalam penghujahannya dari pihak yang menolak dan menerima toriqoh. Sambil-sambil itu, aku juga merasakan akulah yang menjadi antara subjek yang terlibat dalam perbincangan dalam buku yang ditulis oleh H.A Fuad Said ini.

Aku tidaklah punya banyak pengetahuan tentang Tarikat Naqsyabandiah, namun ada juga beberapa buku pro dan kontra aku telah baca dan diskusi bersama mereka yang lebih ‘arif, alim dan faqeh dan juga teman-teman. Namun aku bukan ingin mengupas isi kandungan dan keputusan muzakarah ilmiah yang diselanggarakan oleh Seketeriat Dakwah Majlis Ulama Indonesia Tingkat I Propinsi Sumatra Utara di Medan pada 20 Disember 1987 dan pada tanggal 26 November 1989 yang telah menatijahkan terbitnya buku ini.

Terdapat banyak karangan-karangan Ulama’ Salaf, fatwa-fatwa ulama’ kontemperori dan pandangan-pandangan individu tentang tariqoh. Suka untuk bersikap objektif aku selalu melihat kepada kedua-dua pihak dengan pandangan yang ilmiah dan adil. Namun kadang-kadang terdapat ketidakadilan dari kedua-dua pihak terutamanya pandangan yang datangnya dari generasi muda sekarang. Semasa empat tahun di ardhil anbiya’ dahulu tidaklah pula aku cenderung untuk mengetahui secara mendalam malah tidak mencari/menggali walau suka akan ilmu tasawwuf. Aku belajar dengan pelbagai guru samada mereka yang digelar salafi jadidah/alamadzhabiah dan juga syeikh-syeikh lain juga. Tidaklah aku bercadang di sini untuk membuat kesimpulan tentang muzakarah tersebut di entri ini, mungkin lain kali dengan izinNya. Tetapi aku ingin muhasabah diri yang selalu sangat leka. Tidak semua perkara dapat dilihat dan dinilai melalui zahir akal dan teoritikal ilmiah semata-mata.

Kadang-kadang aku harap aku boleh bawa keluar hati aku kemudia cucikan dan lihat kesihatannya. Entah sihat entah tidak. Dalam banyak-banyak perbincangan dalam buku ini aku tertarik dengan kata-kata yang dinaqalkan dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili yang sangat aku hormati dan segani. Kalau dikira akan kutub khazanah warisan Sheikh As-Syadzili tidak lah terkira banyaknya. Ibn Taymiah juga mengutip banyak pendapat Abu Hassan As-Syadzili mengenai pelbagai masalah.

Ibn Daqiqil ‘Id menegaskan:

” Saya tidak pernah melihat orang yang paling mengenal Allah dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili”.

Kata-kata mutiaranya yang dinaqalkan dalam buku ini yang buat aku terduduk sendiri atau yang telah menampar hati aku yang keras ini adalah:

“Apabila dzikir terasa berat atas lidahmu, anggota tubuh berkembang menurutkan hawa nafsumu, tertutup pintu berfikir untuk kemaslahatan hidupmu, maka ketahuilah bahawa semua itu adalah petanda banyaknya dosamu atau kerana sifat munafiq yang tumbuh dalam hatimu. Tiada jalan lain selain dari berpegang teguh kepada jalan Allah dan ikhlas dalam pengamalannya “.

MasyaAllah. Jamie wal Mani’ kalam Syeikh As-Syadzili. Menyeluruh. Sekejap. Aku ingin lihat hati sendiri sebentar.

Dan aku teringat akan satu puisi yang dilagukan oleh Sheikh Zulfiqar di sini bertajuk “Change My Dead Heart “. Haha. Aku ingin ketawakan ( atau menangis? ) diriku sendiri. Akulah itu yang punya hati yang hampir mati.

p/s:New Version will coming soon, inshALLAH.

Cinta Dengan Makna Bukan Istilah


Bismillah

Allahumma Solli ‘Alan Nabi

الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ طُوبَى لَهُمْ وَحُسْنُ مَآبٍ

Orang-orang yang beriman dan beramal soleh, beroleh kebahagiaan yang amat menggembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya (Arrad:29)

Hati ini sedang rindu pada Murabbi dan guruku.

Amat.

Ibarat hujan yang melimpahi hatiku yang kering. Hilang connection dengan ALLAH, walau signalnya ada di mana-mana.

Benarlah kalam Habib Abdullah Bin Muhsin Al-Attas:-

“Berziarahlah kamu kepada orang-orang soleh! Kerana orang-orang soleh adalah ubat hati.”

Setelah melalui jalan ini baru ku memahami. Merasa ma’nanya bukan istilahnya. Di mulai dengan jahil. Di tengahnya tasykik (keraguan) di akhirnya perbahasan, baru kufaham apa itu ikatan cinta.

Sebelum ini, belum termetri lagi maknanya. Hanya tarikan (kepada kebaikan) & tuntuntan (menyintai orang yang soleh) semata. Belum sampai ke makna asalnya.

Terima kasih ahbab dan murabbiku yang sudi menziarahi teratak kami. Sungguh indah kehadiran antum dengan bacaan Alquran dan hadrah yang sungguh menyentuh.

Sungguh!

Tidak tersangkakan aku yang sangat haqer ini layak menerima kunjungan orang-orang yang dekat dengan ALLAH.

Hai Jiwa Bagaimanakah Engkau!?


Bismillah

dhikr_ul_llaah_by_lechistani (1)

Copyright: lechistani

Wahai Yang Bernama Diriku,

Telah menulis Imam Ahmad Rifaie dalam kitabnya[1]

Adalah Malik B Dinar Rahimahullah selalu menangis dan berkata:-

Hai jiwa! Engkau kepingin hendak duduk di samping ALLAH[2] dan kepingin melihat Nabi pilihan (’Alahihumussalam)

TETAPI

Syahwat mana yang telah engkau tinggalkan?!

Yang jauh mana satukah Engkau telah dekatkan kepada ALLAH?

Kekasih ALLAH yang engkau sudah cintainya kerana ALLAH?

Musuh manakah yang sudah engkau bencinya kerana ALLAH?

Kemarahan yang manakah yang sudah engkau menahan diri kerana ALLAH?

TIDAK!

Kalaulah tidak kerana Rahmat ALLAH dan PengampunanNYA ……

Maka Malik B Dinar kemudiannya pun pengsan.
Continue reading “Hai Jiwa Bagaimanakah Engkau!?”