2015 Recap Part 1: Tak Percaya


394999_491566854206999_42813401_n1

Tak percaya apabila hampir ke penghujung (atau lebih tepat tamat) sudah tahun 2015. Hampir tak percaya cepatnya masa berlalu. Tiba-tiba seakan terpanggil untuk menjengah kembali blog (yang asalnya menjadi blog back-up) untuk hadithuna.com. Tak percaya bahkan sukar mempercayai saya pernah komited dalam penulisan blog suatu masa dahulu. Ada jejak dan bekas yang masih belum terpadam. Ada pula yang hilang dan pudar ditelan zaman. Bermula tahun 2004 hingga 2011. Sementalah saya menyambung pengajian ke peringkat doktor falsafah dalam bidang Usul FIkh, saya berhenti menulis secara aktif atas pelbagai sebab.

Tak percaya? Itulah dunia. Berlalu, kadang cepat kadang pula seakan melewati bingkas bangun kita. Kadang pula terasa lewat,  kerana kita mengejar sesuatu.

Malam ini lantas saya membuat deraf peribadi ‘recap’ atau sorotan tahun 2015 tidak lain hanya ruang melihat kembali apakah yang menjadi signifikan dalam hidup yang diibaratkan seumpama benang yang perlu kita jahit untuk sampai kepada Allah.

  1. Blog

Dunia blogging menjadi satu wacana untuk saya menulis. Apakah niat dan tujuan asal? Itu bahkan amat perlu dikoreksi. Sayangnya blogsome dahulu telah ‘didelate’ kerana membuka domain baru di hadithuna yang akhirnya hadithuna itu terus hilang. Syukur sempat membuat backup di wordpress.

Apabila saya menyebut blogsome, saya masih amat mentah. Mentah dalam segala hal walaupun saya menulis tentang falsafah, fikh, jurnal, puisi, tasawuf dan ilmu-ilmu pemikiran. Mentah, kerana umur. Benar, umur tidak menjamin kematangan tetapi ia tetap boleh mengukur kedewasaan. Tetapi ketika itulah tulisan saya amat ‘raw’ dan ‘unpolished’ sekaligus menggambarkan betapa naif dan tercari-carinya saya akan kecenderungan dalam ilmu, pemikiran dan halatuju hidup. Amat sayang akan domain blogsome itu saya padamkan, sedangkan ia menjadi penyambung antara blogger luar negara dan sekain ramai kenalan penulis terutama yang banyak menulis buku sekarang. Itu zaman dahulu, zaman ‘old skol’. Bukan zaman sekarang, zaman hipster. Ketika penulisan anak muda banyak berntuk indie tetapi halatujunya masih tercari-cari. Apatah lagi kerangka fikirnya.

Hakikatnya, dunia blog bukan tren popular sekarang, Twitter, instagram dan laman sosial lain ya. Walaupun saya punya instagram tetapi keterbatasan dalam menulis di situ mengekang hasrat untuk mencatat. Facebook sudah saya ‘deactive’kan. Namun dunia blog, mampu menjadi momentum untuk membuat catatan dan menulis. Menulis ialah warisan para sarjana dan Ulama. Mereka sentiasa dengan pena dan membuat catatan. Malah apa yang paling utama ialah tulisan itu ialah untuk kita. Untuk membetulkan diri sendiri, malah manfaatnya untuk pembangunan diri. Perkara ini yang membuatkan diri ini seakan tidak percaya bila masa berlalu dan melihat tulisan sendiri, yang tertegun dan tertimpa dengan koreksi ialah diri kita sendiri. Yang menulis. Yang tidak percaya kita pernah menulis sebegitu. Yang tertampar kitalah. Ya, bahkan diri kita. Ia bagus untuk menarik kita kepada refleksi diri yang amat dalam dan ‘diri kita yang lama’. Sometimes it is better to reflect back upon our oldself.

Selain dari dipanggil secara formal menjadi kolumnis majalah tertentu, dan panel agama untuk duniasusuibu, tanyalah ustazah dan penulisan tesis untuk PhD, saya tidak menulis secara konsisten lagi. Dahulu, alasannya ia mencuri masa. Tetapi haikatnya jiwa menjadi kering.

Setelah rancak menyusun agenda dan berbincang dengan suami sebentar tadi, kami memutuskan, its time to start all over again! Harapnya kali ini, kobarnya ia bukan hanya hangat sahaja tetapi panasnya tiada.

Moga-moga, Allah memandang kami dengan ihsan dan Lãtifnya Dia. Selawat dan Salam buat Sayyiduna Mustafa.

Welcome My Child


Bismillah
Alhamdulillah, Thummal Hamdulillah.
With Allah’s Mercy, Bless and help, I have delivered a baby boy on 17 January 2011:n 7.40 am at the wieght of 3.55kg.
I did nothing so there is nothing to claim, as a servant of HIM, HE did everything and we just strive to do everything up to the very best that we can achieve according to what HE ask us to do.
Merely, as a sign of obedience to ALLAH. Everything, at the first place is ibadah, not an effort to prove anything but everything we did is a sign of fullest submission to HIM. So that, we wouldn’t feel well this is our effort, this is my benefit, this is my specialty so on and so forth.
What I’m going through right now, is not a new story at all. All mummies is going through the same process over and over again. Yet again, this is a new phase for me The new challenge is just begin.
What amazed me most is having a baby, I learn a lot of myself from him and at the same time it help me to improve myself as a person. Beside that yes, he is an invidual himself, we can do everything based on what we think the best from him, but the end of the day, he is just well….himself + a servant of HIM who will grow according to Allah’s plan. We just….do the very best as a servant can do.
May Allah’s bless, love, guidance and endless help will assist this new journey of mine. Amin.

Lafaz Nikah Dan Cinta Bukan Segalanya


“Mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka.” (al-Baqarah:187)

Sebagai permulaan kepada feqh Munakahat atau Ahwal Syakhsiah, suka saya menyentuh ayat di atas yang akan merungkai kepada beberapa persoalan besar berkaitan hal ehwal rumahtangga manusia.

Telah di sebut dalam ayat Allah yang mulia di atas, suami isteri adalah pakaian bagi salah satu di antara kedua-duanya.

Bukan sekadar hubungan jasadiah (intimate relationship) bukan juga dari sudut emosi atau spiritual semata-mata. Malah pakaian yang dianalisa para mufassirin sama Imam AlQurtubi, Ibnu Kathir melebihi segala tafsiran akal manusia.

PAKAIAN PENAMBAHBAIKAN

Pakaian itu penambahbaikan kualiti sebagai manusia.

Pakaian itu bagaimana kita kita berinteraksi sesama manusia.

Pakaian itu bagaimana dua manusia mampu mengeluarkan potensi paling tinggi untuk berhadapan dengan cabaran sebagai hamba dan khalifah di muka bumi ini.

Pakaian itu bagaimana menggabungjalin dua kriteria, karakter dan personaliti berbeza dalam interaksi sebagai manusia.

Bagaimana dua manusia ini, tumbuh, membentuk dan belajar tentang interaksi sosial pada diri setiap dari keduanya untuk diaplikasi pada selain dari mereaka.

Yang mana apabila dihalusi interaksi suami isteri di antara satu sama lain merangkumi rencam segala kesulitan dan susur galur interaksi

RUMAH DUNIA KECIL

Rumah itu dunia.

Suami isteri itu rakyat dalam dunia bernama rumahtangga.

“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya. Imam (pemerintah) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Suami adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Khadam (orang gaji) adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu.” (Hadith riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

Hidup bersama suami dan isteri rumahtangga adalah tempat penambahbaikan karakter yang sangat utuh. Hidup bersama setiap hari yang disunnahkan Nabi saw bukan sahaja semata-mata hubungan
jasadiah dan emosi tetapi dua insan bersama hampir setiap hari diharuskan syara’ untuk sama-sama membesar, belajar dan berubah menjadi manusia yang lebih baik. Jika dengan keluarga tidak dapat direalisikan seoptimum mungkin, kerana masih tiada hubungan jasadiah seperti suami isteri. Suami isteri hubungannya merangkumi semua jenis interaksi manusia.

Interkasi suami-isteri, interaksi dunia.

Dalam ruang sempit bernama rumah, dalam masa berjam, berhari, bertahun, berminggu bersama, dalam segala ripuh suasana merangkum pelabagai konflik dan cabaran sebagai manusia = perang, masalah, salahfaham, belajar dari kesilapan, nilai baik & buruk, penambahbaikan karakter, sabar, bertolak ansur dan pelbagai unsur dan elemen yang merangkumi segala jenis interaksi antara manusia yang HANYA akan ditemui dalam dunia BERNAMA rumahtangga.

TAPAK BUKAN BUMBUNG

Namun begitu, harus difahami, perkahwinan dan cinta itu bukan segalanya-galanya.

Ianya sekadar asasnya sahaja. Malah mungkin cinta itu rencahnya bernilai 10% dalam masakan rumahtangga. Di situ perlu hadir rencah lain yang akan menjadikan masakan rumahtangga itu benar-benar menepati status dunia kecil yang menyempurnakan separuh agama.

Pada separuh itu ada penyempurnaan sebahagian yang lain yang perlu pada taqwa.

50% – Dunia bernama perkahwinan
50%- Dunia di luar perkahwinan

Hasilnya, tapak manusia dan pembentukan kualiti manusia bermula dari rumahtangga yang sihat dan sejahtera. Hubungan dan interaksi yang segar, tumbuh sebagai manusia menghasilkan penambahbaikan dalam interaksi di dunia luar rumahtangga.

Sesuai dengan lafaz separuh yang ditutur Nabi saw. Ianya membawa makna besar dalam pemahaman an-nisf. Yakni separuh kepada PENYEMPURNAAN AGAMA – separuh (selain rumahtangga), separuh (rumahtangga).

Nah, bukankah pada dunia kecil itu menyamai segala yang lain dalam ruang lingkup sebagai manusia?

Ringkasnya, separuh dari agama yang Nabi saw sebut dalam Hadis yang masyhur:-

“Apabila telah berkahwin seseorang hamba itu, maka dia telah memenuhi separuh agamanya. Maka bertaqwalah dia kepada Allah swt pada separuh yang belum disempurnakan lagi…” Riwayah Bukhari

Perkahwinan itu bukan titik. Bukan noktah. Bukan jalan akhir. Bukan sesuatu yang dikejar. Tidak akan memuaskan diri sebagai manusia. Tidak akan mencakupikan dari segala yang lain.

Seperti cinta juga.

Lafaz cinta yang diungkap dalam segala peribahasa, lagu, lirik dan puisi nan indah semuanya hanya retorik pemanis jiwa yang masih belum berhadapan dengan konsep asal sebagai manusia.

Sebagai hamba.

TUJUAN PERKAHWINAN

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” (ar-Rum:21)

Ibn Katsir berkata, “Di antara tanda kebesaran-Nya yang menunjukkan keagungan dan kesempurnaan kekuasaan-Nya, Dia menciptakan wanita yang menjadi pasangan kamu berasal dari jenis kamu sendiri sehingga kamu cenderung dan tenteram kepadanya. Andaikata Dia menjadikan semua Bani Adam (manusia) itu laki-laki dan menjadikan wanita dari jenis lain selain mereka, seperti bila berasal dari bangsa jin atau haiwan, maka tentu tidak akan terjadi kesatuan hati di antara mereka dan pasangan (istri) mereka, bahkan sebaliknya membuat lari, bila pasangan tersebut berasal dari lain jenis. Kemudian, di antara kesempurnaan rahmat-Nya kepada Bani Adam, Dia menjadikan pasangan mereka dari jenis mereka sendiri dan menjadikan di antara sesama mereka rasa kasih (mawaddah), yakni cinta dan rasa sayang (rahmah), rasa kasihan. Sebab, bisa jadi seorang lelaki mengikat wanita kerana rasa cinta atau kasih terhadapnya hingga mendapat kan keturunan darinya atau ia (si wanita) butuh kepadanya dalam hal nafkah atau agar terjadi kedekatan hati di antara keduanya, dan lain sebagainya.

MAQSAD ASAL PERKAHWINAN

Membawa kepada rungkaian di atas, membawa kita kepada asas dan maqsad asal perkahwinan?

Adakah pada mencinta seseorang?

Atau bersama dia yang kita cinta?

Atau dengan cinta segalanya akan membuatkan kita kuat untuk perkara lain?

Pada pemuasan nafsu seksual?

Atau mendapat zuriat soleh?

Atau mempunyai teman hidup?

Bahkan tidak.

Tidak semudah itu.

Perkahwinan hanya jalan. Jalan untuk ibadah. Di depannya ada hak, tanggungjawab dan amanah. Di situ bukan hidup bersama hingga ke syurga yang menjadi teras. Bahkan ia boleh meruntuh jika sekadar itu asas yang kita cari.

Jika sekadar menyempurnakan nafsu, cukuplah bertemu, melaksanan hubungan seksual dan hidup sendiri-sendiri.

Jika matlamat punya anak yang soleh, cukuplah dengan lahir anak, membesarkan dan mendidik.

Tidak.

Jika itu matlamat rumahtangga, tiadalah hak. Tiadalah tanggungjawab.

MAQSAD asal rumahtangga ialah bagaimana dua manusia bergelar hamba DIHALALKAN hubungan jasmani, emosi dan spiritual HIDUP dan BERINTERAKSI bersama agar dapat menghasilkan kualiti hidup dalam pelaksanaan sebagai KETUA RUMAH, PEMIMPIN RUMAH dan MANUSIA seterusnya HAMBA.

Menerusi MASA, KAEDAH, CARA dan HAD juga RUANG yang dihalalkan syara’ yang tidak ada dalam ruang lingkup selain hanya SUAMI ISTERI yang memiliki keharusan ini.

Pada setiap aspek interkasi dua manusia ini, ada tafsiran yang merangkumi interaksi yang tidak dapat diterjemah dalam aspek manusia lain.

Jesteru, hidup bersama dalam ertikata yang diwajibkan syara’, isteri ketua rumah, suami ketua keluarga, anak-anak rakyat kecil harus diteladani dengan halus sesuai dengan had yang telah ditetapkan agar menepati kehendak dan hak Allah taala.

Maqsad (Tujuan) ini, tidak akan terhasil melainkan apabila dua pasang manusia ini bersama dalam satu rumah dan melaksanakan aplikasi syara’ dalam hak, tanggungjawab sebagai suami dan isteri dalam setiap inci, aspek, ruang dan rinci perjalanan setiap hari sebagai manusia.

Menjadi manusia yang hamba.

Penuhi amanah hasil dari akad yang berat dan mulia.

Membentuk taqwa.

Sebagai Ibadah.

Ya, lafaz nikah dan cinta bukan segalanya.

Hanya permulaan dan tapak kepada dunia panjang menuju Allah.

Memabukkan


Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Miftah Dar As-Saadah berkata, “Pagi hari bagi seseorang itu seperti waktu muda dan akhir harinya seperti waktu tuanya.”

Minggu akhir.

Hari ini selesai beberapa kelas pengajian.

Silibus universiti, sukar untuk diadaptasikan sistem talaqqi.

Letai diri ini mengupasi permasalahan 4 pokok utama Feqh tradisi.

Dimamahi cendikiwan silam berabad lama untuk menjadi isi.

Aku berlari, tetapi jemari diberi cukup-cukup menjamah nasi.

Aku menjamahi, namun kaki dirantai jerjak besi.

Dalam ripuh aku yang masih bertatih ini.

Aku merasakan nah berapa banyak isu dan permasalahan Feqh yang aku kupasi.

Pengguguran anak,
perancangan keluarga,
muamalat, munakahat,
liwat,
lian
dan pelbagai lagi.

Semuanya entahlah, moga menjadi amal untuk aku ataupun mereka.

Arak? Khamar?

Nah, sangat sensasi!

Memabukkan?

Itu khamar

Tegukan jahili tradisi syahwat zaman modenisasi.

Namun,

Murabbiku pernah berkata:-

Tidur itu juga memabukkan!

Begitulah.

Mereka mabuk.

Kita juga mabuk.

Hangover mereka arak.

Hangover kita soft addiction.

Dunia memabukkan.

Tetapi aku ingin berpagi-pagi.

”Wahai orang-orang yang beriman bahawa sesungguhnya arak dan judi, dan pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah semata-mata kotor (najis / keji) dari perbuatan syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya”.

(Surah Al- Maidah ayat 90)

Peliharalah kami semua ya ALLAH, dari semua jenis perkara ditegah yang memabukkan!

Catatan: Meneladani Perjalanan


Suatu masa dahulu. Sekadar sebuah catatan lama pasca 2007 – di awal 2008. Sebuah perjalanan bernama hamba.

Entri Repost: -Old Version-

Oh, umurku (telah) menjangkau …. tahun, namun aku sudah tua. Aku sudah tua dengan dosa-dosa!

Sambil-sambil aku cari kitab yang boleh dibaca di bilik ini, tertarik dengan satu buku yang tajuknya sahaja boleh mengundang kontroversi bagi sesetengah pihak. Sambil membaca dengan teliti dan cuba membuat perbandingan dan meletakkan diri aku di luar kotak dan bersikap adil dalam menilai. Buku yang kebetulan aku temui bertajuk ” Hakikat Tarikat Naqsyabandiah “. Selalunya apabila aku membawa buku-buku berkaitan tasawwuf atau toriqah, aku akan terus dihinggapi dengan sense of doubt dalam hendak mencari keputusan dan perbincangan ilmiah yang benar-benar memuaskan hati, ruh dan akal aku. Aku bukanlah tahu banyak sangat, jesteru aku belajar dengan guru-guru, berbincang, bertanya dan membaca dari pelbagai buku yang pro dan kontra. Sambil-sambil membelek dan menyeluruhi isi kandungan aku seolah-olah mengembara dalam satu kembara ilmiah, Buku ini sungguh seimbang dalam penghujahannya dari pihak yang menolak dan menerima toriqoh. Sambil-sambil itu, aku juga merasakan akulah yang menjadi antara subjek yang terlibat dalam perbincangan dalam buku yang ditulis oleh H.A Fuad Said ini.

Aku tidaklah punya banyak pengetahuan tentang Tarikat Naqsyabandiah, namun ada juga beberapa buku pro dan kontra aku telah baca dan diskusi bersama mereka yang lebih ‘arif, alim dan faqeh dan juga teman-teman. Namun aku bukan ingin mengupas isi kandungan dan keputusan muzakarah ilmiah yang diselanggarakan oleh Seketeriat Dakwah Majlis Ulama Indonesia Tingkat I Propinsi Sumatra Utara di Medan pada 20 Disember 1987 dan pada tanggal 26 November 1989 yang telah menatijahkan terbitnya buku ini.

Terdapat banyak karangan-karangan Ulama’ Salaf, fatwa-fatwa ulama’ kontemperori dan pandangan-pandangan individu tentang tariqoh. Suka untuk bersikap objektif aku selalu melihat kepada kedua-dua pihak dengan pandangan yang ilmiah dan adil. Namun kadang-kadang terdapat ketidakadilan dari kedua-dua pihak terutamanya pandangan yang datangnya dari generasi muda sekarang. Semasa empat tahun di ardhil anbiya’ dahulu tidaklah pula aku cenderung untuk mengetahui secara mendalam malah tidak mencari/menggali walau suka akan ilmu tasawwuf. Aku belajar dengan pelbagai guru samada mereka yang digelar salafi jadidah/alamadzhabiah dan juga syeikh-syeikh lain juga. Tidaklah aku bercadang di sini untuk membuat kesimpulan tentang muzakarah tersebut di entri ini, mungkin lain kali dengan izinNya. Tetapi aku ingin muhasabah diri yang selalu sangat leka. Tidak semua perkara dapat dilihat dan dinilai melalui zahir akal dan teoritikal ilmiah semata-mata.

Kadang-kadang aku harap aku boleh bawa keluar hati aku kemudia cucikan dan lihat kesihatannya. Entah sihat entah tidak. Dalam banyak-banyak perbincangan dalam buku ini aku tertarik dengan kata-kata yang dinaqalkan dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili yang sangat aku hormati dan segani. Kalau dikira akan kutub khazanah warisan Sheikh As-Syadzili tidak lah terkira banyaknya. Ibn Taymiah juga mengutip banyak pendapat Abu Hassan As-Syadzili mengenai pelbagai masalah.

Ibn Daqiqil ‘Id menegaskan:

” Saya tidak pernah melihat orang yang paling mengenal Allah dari Syeikh Abu Hassan As-Syadzili”.

Kata-kata mutiaranya yang dinaqalkan dalam buku ini yang buat aku terduduk sendiri atau yang telah menampar hati aku yang keras ini adalah:

“Apabila dzikir terasa berat atas lidahmu, anggota tubuh berkembang menurutkan hawa nafsumu, tertutup pintu berfikir untuk kemaslahatan hidupmu, maka ketahuilah bahawa semua itu adalah petanda banyaknya dosamu atau kerana sifat munafiq yang tumbuh dalam hatimu. Tiada jalan lain selain dari berpegang teguh kepada jalan Allah dan ikhlas dalam pengamalannya “.

MasyaAllah. Jamie wal Mani’ kalam Syeikh As-Syadzili. Menyeluruh. Sekejap. Aku ingin lihat hati sendiri sebentar.

Dan aku teringat akan satu puisi yang dilagukan oleh Sheikh Zulfiqar di sini bertajuk “Change My Dead Heart “. Haha. Aku ingin ketawakan ( atau menangis? ) diriku sendiri. Akulah itu yang punya hati yang hampir mati.

p/s:New Version will coming soon, inshALLAH.

Eid: Tidbits Of Everything



Aren’t both of them were cute? We will be together till heaven do us part’ Maybe they said that to eachother

Bismillahi MashALLAH

Allahummasolli’ala Muhammad wa’alaalihi Wasohbihiajmaien

EID SAIED

Eid Saeid!

Kullu ‘Am Waentum Bilkhair, Waila Too’atillahi Adwamu. Amin

I hope i’m not that late for that. The greeting. We have reached the end of ayyamul tashriq by the way. Hopefully we have been bless, forgive and our deeds being accepted in this year Eid of Adha.

Allahuakbar, Allahuakbar Wallillahilhamd

This Eid is ……. kind of out of places for me.

9 DZULHIJJAH

We missed some crucial moments in Eid for some sort of reason. Before the Eid, I kind of worn out in order to complete and submit students marks, being inform for a permanent job interview at the very last minitte, and preparing to go back to our hometown with a poor health condition alongside with bad whether. No not a bad whether, of course. A not to used whether. The poor person who has been drag into all these is not other then my own husband.

But Alhamdulillah by the end 9th Dzulhijjah evening, I have completed all the task that been instructed. So we went back and having our iftor together. Later that night just after isya’, we went to buy some groceries and then went to take the rent car that we booked earlier due to the small accident that has occurred my husband last week.

By the time my husband sent me home and go back to the hospital I can’t think of anything anymore. I am totally worn out.

Around two in the morning, I woke up and finish all the chores that still left and begin to pack our suitcase. It such an exhausting day but I have still to do my duty. My husband has help a lot so I can’t just sit and look.

Our plan earlier to go back after Subuh but my husband changed our plan. He said it better to go out at 4 at the morning so I just agreed.

I prepared the preparation to cook the Eid dishes at my mom’s house just before we left.

The main dish I plan to prepare is all time favorite in my MIL house. It was an old time recipes from my husband grandmother on his father side who known as a great cook. My MIL will made that dish on every single Eid celebration and on special occasion. So I better not ruin everything by not being well-prepared.

FIRST EID

Around 11.30 at noon we arrived at my home. I quickly started cooking. I begin preparing a simple fruit pudding cocktail for dessert and later on moving to cooking Ayam Masak Halba/Kari Ayam Halba (not consist any Kari spices despite the name) and Nasi Pilaf.

Never in my life I cook in the day of Eid. It always before or after. But this year is totally different. A rushing preparation. A morning of Eid on the road.

I never thought later that day, my father invite on of his Urdunian’s friend to have a lunch at our house since the brother didn’t have anywhere to go.

Thanks to ALLAH since I prepared sort of Mediterranean dishes taste alike so tht he can eat that without so much hesitances. My ummi is not feeling well so she just cook one dish which is lontong and sambal ikan tumis.

He can’t speak English very well, so both of us kind of completely immersed in the conversation with out long-lost arabic language. Totally forgotten our dear family around us.

Out of places for the first time for me but in a good way.

THAT NIGHT

On the first night of Eid, we visited one of my good friend’s house before attend one of PAS Subang’s Eid ceremony and meeting with my dear fellows Muslimat whom have been together for years through up’s and down before I getting married.

SECOND DAY

My husband offer a hand to help at the mosque. After all the majlis and cooking finished and waiting for my husband finished his rest of few hours sleep we went back to Kuantan; husband hometown.

MashALLAH, what an Eid!

But still we have a great time and shared a blissful moment together. Along with all our big family of course.

May we can benefit from life changing experiences of sacrificing lead by Khalilullah followed later by chosen one and step our little feet to BaytALLAHil haram.

Amin.

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar, Walillahilhamd.