Bersama kekasihNya


Rahmat Allah turun pada mengingati orang soleh

Bersama-sama orang yang soleh di dalam majlis mereka, ataupun mendengar kalam-kalam mereka, mahupun mendengar cerita tentang mereka serta manaqib mereka merupakan suatu yang menenangkan jiwa, menerangkan hati serta memperelokkan dengannya akhlak dan juga amalan kita.

Perkara ini di naqalkan oleh Syeikh Abdul Fattah Abu Ghuddah rahimahullah di dalam ta’liqan beliau pada mensyarahkan kitab Risalah Mustarsyidin karangan Imam Harith Al-Muhasibi. Kerana itu, sebahagian golongan salaf, di dalam menafsirkan maksud kalam Allah Taala yang bermaksud ” Hanyasanya dengan mengingati Allah itu,hatikan menjadi tenang ” ialah mengingati dan menyebut-nyebut tentang sahabat nabi, kerana merekalah golongan yang di beri fadhilat melihat Nabi Muhammad Sallalahualaihiwassallam,mengambil ilmu terus dari baginda serta menyaksikan contoh tauladannya.

Peluang bersama ulama murabbi

Saya dan isteri di beri rezeki oleh Allah Taala untuk menghadiri Mukhayyam Tarbawi @ kem tarbiah yang di anjurkan oleh Darul Hasani di Negeri Sembilan. Program yang berjalan selama 3 hari 2 malam ini di kendalikan sendiri oleh seorang ulama’ murabbi Al-Allamah Sayyiduna Syeikh Yusuf  Bakhur Al-Hasani berserta para ahbab dari seluruh Malaysia. Program yang penuh dengan pengisian jiwa di selangi dengan bacaan burdah dan pujian selawat kepada Nabi Muhammad Sallalahualaihiwassallam serta zikir-zikir itu benar-benar  seumpama siraman hujan yang membasahi bumi jiwa yang sudah lama kontang kerana kesibukan duniawi.

Sepanjang program itu,banyak sekali perbincangan sekitar pemahaman yang sahih dan benar tentang tasawwuf serta qadiah dan persoalan berkaitan  yang kerap kali di salah fahami oleh orang yang sekadar menilai dari luar. Sebab itu dalam mendatangi sesuatu disiplin ilmu termasuklah ilmu tasawwuf ini, ulama’ menggariskan 10 perkara asas (Mabadi’ Al-Asyarah) yang menjadi garis panduan supaya kita tidak terkeluar dari batasan ini di dalam memahami dan membincangkan sesuatu perkara. Ianya di ringkaskan di dalam suatu bait syair seperti berikut:

ان المبادي كل فن عشرة     الحدوالموضوع ثم الثمرة

وفضله ونسبه والواضع     والاسم الاستمداد حكم الشارع

مساءل والبعض بالبعض اكتفى     ومن درى الجميع حاز الشرفا

Maksudnya:

Sesungguhnya prinsip setiap seni ilmu itu ada sepuluh perkara. Batasannya, tajuknya kemudian faedah mempelajarinya.

Dan fadilat kelebihannya, kaitannya serta pengasas disiplin ilmu itu. Namanya,sumber pengambilannya serta hukum mempelajarinya.

Permasalahan berkaitan dengannya,dan sebahagiannya saling mencukupi bahagian yang lain. Barangsiapa menguasai kesemuanya, pasti mendapat kemuliaan di sisiNya.

Advertisements

Bidang penjagaan kesihatan : Terpilih,di pilih atau memilih?


Belajar dan bekerja merupakan 2 situasi yang sangat berbeza. Bagaikan langit dengan bumi. Ramai di antara kita yang menganggap dunia pekerjaan itu sekadar satu penerusan dari alam pembelajaran rasmi di sekolah dan universiti. Lalu, mereka memasuki alam pekerjaan tanpa persediaan jiwa dan mental yang secukupnya, menyebabkan hari-hari bekerja yang di lalui oleh mereka menjadi satu penyeksaan jiwa yang tidak berpenghujung. Keinginan untuk berhenti dari pekerjaan ialah suatu yang tidak memungkinkan lebih-lebih lagi di dalam dunia yang segala-galanya memerlukan wang ringgit.

Penderitaan semakin bertambah apabila ganjaran kewangan yang di perolehi tidak setimpal dengan penat lelah yang di hadapi. Akhirnya institusi pekerjaan melahirkan robot-robot yang bekerja tanpa jiwa yang hadir,malah yang lebih teruk, ada yang tubuh badannya juga tidak hadir tanpa alasan menyebabkan gaji buta yang di perolehi setiap bulan bakal menjadi bahan bakar mereka di akhirat nanti. Itulah situasi yang berlaku,dan bidang penjagaan kesihatan juga turut terkena tempiasnya. Jika di lakukan analisa kepada pelajar di bidang ini khususnya pelajar perubatan,masing-masing akan kelihatan begitu bersemangat dan berkobar-kobar untuk memulakan alam pekerjaan dan menyandang gelaran doktor.

Continue reading “Bidang penjagaan kesihatan : Terpilih,di pilih atau memilih?”

Syair Taubah


تأمل في نبات الأرض وانظر

إلى آثار ما صنع المليك
عيون من لجين شاخصات
بأحداقٍ هي الذهب السبيك
على كثب الزبرجد شاهداتٍ
بأنّ الله ليس له شريك

إلهي لا تعذبني فإنّي
مقرّ بالذي قد كان منّي
يظنّ الناس بي خيراً وإنّي
لشرّ الناس إن لم تعف عنّي

Abu Nawas

Ramadhan 1430: Peluangnya sama,natijahnya berbeza


Alhamdulillah, Allah Taala masih memberi peluang kepada kita untuk mengecapi kenikmatan dan keberkahan bulan Ramadhan ini. Jiwa yang sudah 11 bulan terkurung di sangkar dosa kini bebas terbang menuju Penciptanya. Marilah sama-sama kita menyuburkan jiwa di awal perjalanan ini dengan siraman hadith Rasulullah s.a.w tentang fadhilat bulan mulia ini.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

Sabda Rasulullah S.a.w : Berkata Allah Azza Wajalla : Setiap amalan anak Adam itu baginya, kecuali puasa, sesungguhnya ia bagiKu dan Aku yang akan memberi balasan kepadanya.

Syeikh Ali Sabuni mensyarahkan maksud hadith dengan mengatakan bahawa setiap amalah kebaikan manusia selain puasa itu terzahir di dunia lagi dengan pujian dan penghormatan di sebabkan manusia lain melihat dan mengetahuinya.Sedangkan amalan puasa itu sifatnya tersembunyi dan hanya di ketahui oleh Allah Taala, maka keikhlasannya tidak di ragui lagi.

Puasa juga mengandungi makna yang besar dalam mentahqiqkan sifat sabar kerana manusia meninggalkan kemahuan dirinya semata-mata kerana Allah Taala. Kerana itu Nabi s.a.w mengatakan bulan Ramadhan sebagai شهر الصبر (rujuk hadith 1246 di dalam Kitab RiyadhusSalihin) dan ulama’ menafsirkan ayat Al-Quran استعينوا بالصبر والصلاة dengan makna berpuasa.

Walau apapun perbahasan tentang puasa dari sudut hukum yang bersangkut paut dengannya, ia sebenarnya merupakan medan muhasabah bagi diri kita untuk kita menilai tahap keimanan kita dan di ‘mana’ Allah Taala di hati kita.

Kata Imam Al-Ghazali di dalam Ihya’ Ulumuddin: Ketahuilah bahawa puasa itu terbahagi kepada beberapa darjat. Puasa orang awam, khawas dan khawasul khawas. Adapun puasa orang awam itu hanya sekadar menahan diri dari perkara yang membatalkan puasa. Puasa orang khawas itu menahan anggota dari melakukan maksiat dan puasa orang khawasul khawas itu ialah berpuasanya hati mereka dari cenderung kepada dunia serta sesuatu selain dari Allah Taala.

Di manakah tahap kita? Tepuk dada,tanyalah iman.