2015 Recap Part 1: Tak Percaya


394999_491566854206999_42813401_n1

Tak percaya apabila hampir ke penghujung (atau lebih tepat tamat) sudah tahun 2015. Hampir tak percaya cepatnya masa berlalu. Tiba-tiba seakan terpanggil untuk menjengah kembali blog (yang asalnya menjadi blog back-up) untuk hadithuna.com. Tak percaya bahkan sukar mempercayai saya pernah komited dalam penulisan blog suatu masa dahulu. Ada jejak dan bekas yang masih belum terpadam. Ada pula yang hilang dan pudar ditelan zaman. Bermula tahun 2004 hingga 2011. Sementalah saya menyambung pengajian ke peringkat doktor falsafah dalam bidang Usul FIkh, saya berhenti menulis secara aktif atas pelbagai sebab.

Tak percaya? Itulah dunia. Berlalu, kadang cepat kadang pula seakan melewati bingkas bangun kita. Kadang pula terasa lewat,  kerana kita mengejar sesuatu.

Malam ini lantas saya membuat deraf peribadi ‘recap’ atau sorotan tahun 2015 tidak lain hanya ruang melihat kembali apakah yang menjadi signifikan dalam hidup yang diibaratkan seumpama benang yang perlu kita jahit untuk sampai kepada Allah.

  1. Blog

Dunia blogging menjadi satu wacana untuk saya menulis. Apakah niat dan tujuan asal? Itu bahkan amat perlu dikoreksi. Sayangnya blogsome dahulu telah ‘didelate’ kerana membuka domain baru di hadithuna yang akhirnya hadithuna itu terus hilang. Syukur sempat membuat backup di wordpress.

Apabila saya menyebut blogsome, saya masih amat mentah. Mentah dalam segala hal walaupun saya menulis tentang falsafah, fikh, jurnal, puisi, tasawuf dan ilmu-ilmu pemikiran. Mentah, kerana umur. Benar, umur tidak menjamin kematangan tetapi ia tetap boleh mengukur kedewasaan. Tetapi ketika itulah tulisan saya amat ‘raw’ dan ‘unpolished’ sekaligus menggambarkan betapa naif dan tercari-carinya saya akan kecenderungan dalam ilmu, pemikiran dan halatuju hidup. Amat sayang akan domain blogsome itu saya padamkan, sedangkan ia menjadi penyambung antara blogger luar negara dan sekain ramai kenalan penulis terutama yang banyak menulis buku sekarang. Itu zaman dahulu, zaman ‘old skol’. Bukan zaman sekarang, zaman hipster. Ketika penulisan anak muda banyak berntuk indie tetapi halatujunya masih tercari-cari. Apatah lagi kerangka fikirnya.

Hakikatnya, dunia blog bukan tren popular sekarang, Twitter, instagram dan laman sosial lain ya. Walaupun saya punya instagram tetapi keterbatasan dalam menulis di situ mengekang hasrat untuk mencatat. Facebook sudah saya ‘deactive’kan. Namun dunia blog, mampu menjadi momentum untuk membuat catatan dan menulis. Menulis ialah warisan para sarjana dan Ulama. Mereka sentiasa dengan pena dan membuat catatan. Malah apa yang paling utama ialah tulisan itu ialah untuk kita. Untuk membetulkan diri sendiri, malah manfaatnya untuk pembangunan diri. Perkara ini yang membuatkan diri ini seakan tidak percaya bila masa berlalu dan melihat tulisan sendiri, yang tertegun dan tertimpa dengan koreksi ialah diri kita sendiri. Yang menulis. Yang tidak percaya kita pernah menulis sebegitu. Yang tertampar kitalah. Ya, bahkan diri kita. Ia bagus untuk menarik kita kepada refleksi diri yang amat dalam dan ‘diri kita yang lama’. Sometimes it is better to reflect back upon our oldself.

Selain dari dipanggil secara formal menjadi kolumnis majalah tertentu, dan panel agama untuk duniasusuibu, tanyalah ustazah dan penulisan tesis untuk PhD, saya tidak menulis secara konsisten lagi. Dahulu, alasannya ia mencuri masa. Tetapi haikatnya jiwa menjadi kering.

Setelah rancak menyusun agenda dan berbincang dengan suami sebentar tadi, kami memutuskan, its time to start all over again! Harapnya kali ini, kobarnya ia bukan hanya hangat sahaja tetapi panasnya tiada.

Moga-moga, Allah memandang kami dengan ihsan dan Lãtifnya Dia. Selawat dan Salam buat Sayyiduna Mustafa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s