Bertemu Murabbi


Bismillah

Allah berfirman yang bermaksud:” Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik”(QS 33:21)

TENANG

Hari yang tenang. Telah dimulai dengan Rahmah ALLAH di satu pertiga malamya.

Saya merancang untuk menghadiri (instead perhimpunan Royalti) satu majlis diskusi kitab Madrasah Salaf yang pernah saya sebutkan di sini. dan di sini. Asalnya adalah risalah Syikhuna Yusuf Alhasani semasa seisi Ijtima’ Ulama’ Nusantara di Jenderam pada tahun 2007 yang ramai hadiri.

Risalah dalam bahasa arab tersebut telah diterjemah oleh Syaikh Rohimuddin. Seorang guru murabbi yang dapat membicarakan ilmu tasawwuf denga kupasan paling ilmiah, akademik dan intelektual pernah saya tanggapi.

Ilmu ini bukan ilmu perbahasan. Ia praktik amalan Sunnah Nabi saw yang telah diikuti oleh Salafsoleh.

CAWAN KOSONG

Asal hendak pergi dengan semangat membara. Bertarung dengan nafsu di awal pagi, saya hampir kalah.

Suami selalu menasihati, agar saya jangan malas-malas menambah tarbiyah dan pergi ke majlis ilmu. Kata beliau apabila melihat saya kadangkala yang suka duduk rumah-beberapa bulan ini- daripada mengikutinya ke kuliah-kuliah agama.

Jiwa itu perlu di isi. Kata beliau.

Imam At-Tusturi telah menyebut tentang al Qur’an: “Sungguh sangat aneh seorang yang membaca al Qur’an dan tidak mengamalkannya serta tidak menjauhi larangan Allah. Tidakkah ia merasa malu kepada Allah ketika memerangi, menyalahi perintah dan larangan-NYA setelah ia mengetahuinya?.

Jika saya tidak menulis bermakna hati saya sedang sakit. Ia sedang parah dengan ghaflah (lalai) dan dunia sudah mendiaminya.

Ataupun ibarat cawan yang kosong.

Ia pernah berisi air, namun sedang kosong tidak dipenuhi dengan air.

Bagaimana hati yang kotor, ingin memberi?

Ia sendiri pun tidak berisi?

Saya sering mengingatkan diri sendiri. Jika menulis dengan niat sekadar memberitahu, membetulkan atau memberitahu kita ini tahu, maka hinalah saya yang memang sangat faqer dan sedang membaiki diri.

Ia satu penulisan dogmatik dari hati yang ingin membesarkan diri.

Jesteru, jika hati masih belum mampu tetap tidak lahir hudur (connection) dengan ilmu dan ALLAH, maka ia sampai sekalipun, maka hanya akan bersifat ta’lim (mengajar) semata-mata.

Saya menunggu sehingga hati bersedia. Jika sekalipun cawan hati masih belum penuh (lalai), ia telah tetap dan betul kedudukannya.

Sedang Imam Bukhari jika hendak meriwayatkan satu hadis beliau solat istikharah dahulu memohon petunjuk ALLAH.

Saya berkira-kira dan memasang azam, itu satu amalan yang perlu diterapkan. Jika mahu/berkeinginan menulis, biar ia hadir dari hati yang hudur dan memohon dengan istikharah.

Jika tidak, ia sia-sia. Sekadar satu gambaran aku tahu dan mahu memberitahu aku tahu. Walau dengan jalan ta’lim, da’wa atau berkongsi.

Bukan bermakna terhenti segala penyampaian, jika hati masih belum bersih.

Tidak.

Ia bahkan berjalans seiring.

Pesan Nabi saw ” Islah Nafsak Wad’u Ghairak”

و itu maknanya bersama (واو معية. Ia tidak boleh dipisahkan. Berjalan bersama.

Berjalan bersama itu yang kadang-kadang saya tiada.

Kerana saya mengajar bahkan setiap hari.

Namun untuk hudur hati dengan ALLAH, ia perlu khusyu’ dan khudu’.

Itu yang kadang-kadang terputus ikatannya.

Menyampaikan itu tidak begitu susah, namun membawa kepada penghayatan dan connection pada ALLAH, itu jauh ma’nanya dan halus pembawaanya.

Ilmu & menghasilkan tahu. Tahu itu teori. Betapa ramai memilikinya. Namun faham, menghayati dan amal itu yang saya malah masih cuba menekuninya.

Hari ini, hati yang merangkak-rangkak berjalan menuju ALLAH, berkesempatan mendengar kalam bagi mengisi cawan yang kosong itu.

Saya cuba menghadirkan hati. Seperti kata-kata Imam Tusturi r.a

Seorang bertanya: “apakah makanan pokok manusia?”, Imam At-Tusturi menjawab: “Zikir mengingati Allah”, orang itu berkata: “Aku tidak bertanya tentang itu, akan tetapi tentang sesuatu yang mempertahankan hidup”, beliau menjawab: “Hai anak muda bertaqwalah kepada Allah, tidak ada sesuatu yang dinilai kecuali dengan Allah”, orang itu bertanya: “Aku tidak bermaksud itu, aku bertanya tentang sesuatu yang harus ada”, beliau menjawab lagi: “Hai anak muda sesuatu yang harus ada itu Allah”.

Belajar dari Imam Al-Tusturi. Tokoh salaf yang menghimpunkan kebaikan dan akhlak kesemua amalan-amalan Sunnah dan praktik da’wah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s