Tazkirah Dari Ilahi


Dalam 2 minggu ini,banyak saja peristiwa yang menyentuh jiwa saya. Kalau boleh di senaraikan peristiwa dan pengajarannya untuk diri ini meneruskan langkah menyusuri masa depan, mungkin menghadap komputer selama setengah hari atau menulis di kertas berkajang-kajang masih tidak selesai.

Yang lebih merugikan lagi tabiat saya yang suka merangka-rangka sesuatu tanpa di lahirkan dan di terjemahkan di dalam bentuk yang boleh di ulang-ulang melihatnya menyebabkan saya sendiri tertanya-tanya, “Apa sebenarnya yang aku lalui sepanjang hidup ini?”.

Barangkali orang-orang di sekelilingku yang boleh memberikan jawapannya Cuma,khabar dari ardul kinanah, Mesir yang satu ini, benar-benar memberi pengajaran kepada diri.

Kematian, Ketetapan Azali

Mendengarkan berita dari isteri saya tentang kematian pelajar perubatan di Mesir baru-baru ini semacam satu mimpi. Rasanya semacam satu kejanggalan bila di ceritakan tentang orang yang masih muda usianya telah di panggil ilahi. Semacam kita yang memegang ajal ketetapan tuhan sekaligus ianya terzahir dalam hidup kita yang masih muda ini dengan banyak mengejar keduniaan dan meletakkan persediaan bagi menghadapi kematian keutamaan terbawah.

Bukankah Allah Taala berfirman:

Katakanlah (Wahai Muhammad), sesungguhnya kematian yang kamu larikan diri darinya,ia akan tetap menemui kamu.

Sepanjang saya duduk di Mesir, hanya sekali saya menghadapi kematian sahabat terdekat iaitu arwah Razi. Kesedihan lebih terasa ketika itu mungkin di sebabkan saya mengenali dari arwah sejak hari pertama beliau menjejakkan kaki ke bumi Mesir. Mungkin darjat kesedihan orang yang mengenali si mati lebih tinggi berbanding dengan orang yang sekadar pernah mendengar nama mereka.

Walau siapa pun mereka, janji Allah Taala telah mereka temui. Tinggal kita yang masih hidup, perlu terus mendoakan rahmat untuk mereka dan lebih-lebih lagi untuk diri sendiri yang belum pasti hujung usianya. Allahuma ikhtimlana bi husnil khatimah

p/s: Saya selalu merangka-rangka untuk menulis tentang dunia perubatan yang kosong nilai.

Baru-baru ini, saya di beri kesempatan oleh Allah Taala untuk hadir dalam kursus bekam sunnah yang membincangkan mukaddimah tauhid bagi perawat muslim. Harapnya, saya di izinkan Allah untuk menulis tentangnya. (Ada sesiapa yang punya ubat untuk orang yang culas menulis?)

Advertisements

One thought on “Tazkirah Dari Ilahi

  1. Bile teringatkan pasal kematian.. hati ini terasa insaf sangat. coz pasti dan pasti kita akan pergi menemui Dia.. nak makan xlalu, nak tido xlena, nak buat sesuatu jadi serba salah..tapi hidup ini perlu di teruskan.. bila aku teringatkan arwah ayah aku yang telah pergi meninggalkan aku selama lamanya dari bumi ini, terasa sayu sekali.yela,time arwah masih bernafas dan menghirup udara segar kurniaan ALLAH ni, arwah selalu ingatkan aku pasal “mati!”. sekarang,ayah dah jadi arwah dan tunggu giliran ku pula nak jd arwah.xtahu bila… insyaAllah dengan kerjayaku sebagai tabib moden yang slalu berdepan dengan kematian dan sahabat- sahabat setiaku yang slalu siangmalam ingatkan diriku tentang mati.. menjadikan diriku slalu berwaspada setiap saat mengingati mati. benarlah kata-kata Rasulullah SAW, orang yang cendekiawan di atas mukabumi ini adalah orang yang slalu mengingati mati!mudah mudahan ana tergolong dalam golongan itu.doakan!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s