Sabar bukan sekadar ungkapan



Bercakap tentang sabar bukanlah susah. Apatah lagi yang di timpa musibahnya adalah orang lain dan bukan diri sendiri. Berat mata memandang,berat lagi bahu yang memikul kesabaran yang bukan sedikit di atas ujian yang mendatang.

Peristiwa yang berlaku pada saya benar-benar menyedarkan saya akan hakikat ini. Bukan tidak pernah orang lain menceritakan ujian yang sama kepada saya dan bukan jua tidak pernah saya menasihati mereka untuk bersabar. Tapi, inilah saat sebenar Allah Taala menilai samada peringatan yang kita berikan kepada orang lain itu benar-benar ikhlas atau sekadar ungkapan yang kosong dari penghayatan. Saya masih ingat peristiwa 26 oktober itu.

Ketika kami bertolak menuju ke Kuantan lebih kurang pukul 12 tengah malam seusai majlis di rumah Pak Lang Ishak di Batang Kali,Hulu Selangor. Memang pada mulanya,kami merancang untuk bertolak lebih awal,tetapi keadaan tidak mengizinkan,tambahan pula saya sendiri di serang batuk selsema pada petang itu.

Menyusuri jalan Genting Highland yang berpusing-pusing dalam keadaan gelap menyebabkan mata saya berpinar-pinar. Mungkin juga kesan ubat yang saya telan petang tadi masih mempengaruhi central nervous system tubuh. Akhirnya lebih kurang pukul 1 pagi, stesen minyak Petronas Genting Sempah di kaki bukit itu menjadi tempat persinggahan kereta saya dan saya tertidur. Lena. Sedar-sedar jam sudah menunjukkan jam 5 pagi dan saya tergesa-gesa masuk ke tandas. Tanpa mengesyaki suatu yang buruk telah berlaku,kami menyambung perjalanan ke Kuantan.

Pukul 6.15, kami tiba di kawasan rehat Temerloh dan saya berhenti untuk menunaikan solat fardhu Subuh. Tidak dapat saya gambarkan perasaan terkejut saya apabila mendapati dompet saya kosong tanpa wang tunai yang baru saya keluarkan semalam di samping 1 kad ATM dan 2 kad kredit. Pantas saya menelefon pihak bank untuk membatalkan kad tersebut, tapi ternyata semuanya bukan rezeki saya. Pencuri tersebut lebih pantas bertindak. Sedih dengan apa yang berlaku?Marah kerana takdir itu menimpa diri? Kalaulah saya tidak di tenangkan oleh isteri dan keluarga, nescaya saya lupa yang tuhan sedang menilai saya ketika itu. Menilai kesabaran saya. Menilai redha saya pada sebuah takdir yang tersirat di sebaliknya suatu hikmah yang besar.

Bukankah Allah Taala telah berfirman di dalam surah Ali Imran tentang hakikat kehidupan yang tidak dapat lari dari ujian.

” Dan kami akan menguji kamu dengan suatu ujian dari ketakutan,kelaparan,kekurangan dari harta,jiwa dan hasil tanaman,dan berilah khabar gembira bagi orang-orang yang bersabar”.

Bukankah Allah Taala juga memujuk hati-hati yang di timpa ujian dengan balasan yang tidak terhingga nilainya supaya kesabaran tetap kukuh di hati walaupun pahit untuk di telan.

Firman Allah Taala yang bermaksud

“Sesungguhnya,di sempurnakan ganjaran bagi orang-orang yang bersabar itu tidak putus-putus tanpa hisab”.

Sebagai orang yang di pilih oleh Allah Taala untuk menerima ujian,seharusnya kita bersyukur kerana kita tidak di timpa dengan ujian yang lebih berat yang tidak mampu di tanggung oleh jiwa.Kita juga tidak di uji dalam perkara agama yang mana ramai mereka yang di uji dalam perkara agama kecundang sehingga membawa mereka kepada kufur dan meninggalkan agama.

Sebab itu,ulama-ulama yang mengupas tentang sabar membawa kita kepada berfikir tentang perkara-perkara tersebut agar hati kita tenang dan redha dalam menerima ujian dari Allah Taala.

Kata Imam Al-Ghazali di dalam Ihya’ Ulumuddin:

Ketahuilah,bahawa kesemua perkara yang di lalui oleh seorang hamba di dalam kehidupan tidak dapat lari dari 2 keadaan: Apa yang sesuai dengan hawa nafsu(kesenangan) dan apa yang di bencinya (kesusahan) , dan setiap keadaan memerlukan kesabaran untuk menghadapinya. Adapun, sabar menghadapi kesenangan ialah tidak cenderung jiwa kepadanya, tidak melampaui batasan dalam bergembira dengannya serta tidak melupakan hak Allah Taala dan hak makhluk yang lain pada nikmat tersebut. Sabar menghadapi musibah dan kesusahan pula adalah dengan menjauhi keluh-kesah, menzahirkan redha pada ketentuan Allah Taala,tetap di atas kebiasaannya dan meyakini bahawa kesemuanya hanyalah pinjaman(dari empunya yang mutlak iaitu Allah Taala)

Sabda Rasulullah s.a.w :

Ajaib bagi urusan orang yang beriman, segalanya adalah baik baginya.Sekiranya di limpahi kesenangan, dia bersyukur dan itu baik baginya. Sekiranya di timpa kesusahan, dia bersabar dan itu juga baik baginya.

Advertisements

One thought on “Sabar bukan sekadar ungkapan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s