Ramadhan 27: Hari-Hari Terakhir Ramadhan


 Oleh: Salman AmiruddinMonolog Fajar 27 Ramadhan

Hari-hari terakhir Ramadhan memang mengundang rasa yang pelbagai. Menelusuri denai-denai akhir ini membawa jiwa yang sedar tentang nilainya sebuah kesedihan atau kegembiraan. Semuanya hanya mampu di tentukan oleh diri dan persiapan pada awal waktu ketika Ramadhan baru bermula. Bagi diri yang bersedia pada awalnya, mengisinya dengan ibadah yang penuh penghayatan, pastilah ketenangan dan kegembiraan benar-benar terkesan di jiwa.

Berbeza dengan jiwa ini, yang jika mampu di gambarkan, seumpama seseorang yang tertinggal. Di tinggalkan seorang kekasih pastinya meruntun jiwa apatah lagi kekasih itu pernah menawarkan peluang untuk dirinya di cintai. Dangkal benarlah diri ini kerana kekasih itu diburu ramai apatah lagi ramai yang bersungguh-sungguh mahu mendampinginya. Jahil benarlah diri ini sebab kesempurnaannya di ketahui semua tapi diri ini seolah-olah buta dari menghayati kesempurnaannya.

Pesan Imam Al-Ghazali

Itulah yang meruntun hati di fajar 27 Ramadhan ini. Tambah menyesakkan jiwa bila menatap kata-kata Imam Ghazali (450-505H) di penghujung kitab beliau “Mau’izhoh Muslimin” tatkala membicarakan tentang kenikmatan abadi di syurga:

 

Alangkah peliknya diriku melihatkan seseorang yang meyakini adanya satu tempat yang penuh kenikmatan seperti itu,mengetahui bahawa yang menempatinya tidak akan mati dan tidak akan merasakan kesengsaraan lagi, bagaimana jiwa mereka masih tunduk,cenderung dan cinta pada suatu selainnya.

Doa Di Akhir Ramadhan

Ya Allah, bantulah aku untuk mengingatiMu, mensyukuri nikmatMu dan memperbaiki penghambaanku terhadapMu.

Moga cintaku bukan palsu.

Advertisements

4 thoughts on “Ramadhan 27: Hari-Hari Terakhir Ramadhan

  1. alqasam

    ruqi: Kalam Ulama’ itu hidup kerana taqwa mereka pesan doktor Tasfir kami.

    asal: Terima kasih kembali. Begitu juga laman saudari.

  2. “Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah (untuk membela Islam) dan orang-orang (Ansar) yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam yang berhijrah itu), merekalah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka beroleh keampunan dan limpah kurnia yang mulia.” (Al-Anfaal 8:74)

    Salam ziarah dari saya,,blog yang menarik ,jemput muzakarah di blog saya….dan jadikan blog saya sebagai rakan anda..tq

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s